20 Jun 2017

Tunjangan Hari Raya dan Prinsip Pertamaku

Idul Fitri akan datang, yang sudah terima THR mana suaranyaa??

Semoga heboh ya yang menjawab, artinya kalian bahagia mendapat tambahan pemasukan, tapi kayaknya ada yang jawab "SUDAH HABIIIIS!!" capslock mewakili emosi yang menjawab.. LOL.


Sebelum bahas THR lebih jauh, saya mau cerita sedikit tentang Sultra Blogger Talk atau SBT, sebuah grup WA (nyebutnya Grup WA karena belum menjadi komunitas pun anggotanya masih sedikit ada bahkan ada anggota yang belum pernah bertemu) yang dibentuk untuk saling berkolaborasi dan saling mendukung semangat menerima job menulis untuk teman-teman bloger yang berdomisili di Sultra.

Jadi kolaborasi menulis yang terbit setiap tanggal 20 aktif lagi nih.. tepatnya kami berusaha aktifkan lagi, karena sempat vakum selama beberapa bulan. Saya nikah, teman-teman ikutan libur menulisnya, ah.. memang kita ini dasarnya malas sih ya.. jadinya dapat alasan dikit aja langsung dijadikan pendukung kemalasan. Hihi.. Tapi nggak ding, yang malas saya aja, buktinya saya utang 1 tulisan tentang "Pengalaman Lucu Saat Menghadiri Pesta" gak biasanya lho saya ngutang.. ciyuss.. Haha

Baca juga: Kau yang Tak Kukenali

Oh ya, kalau sebelumnya SBT beranggotakan 3 orang termasuk saya, sekarang sudah ada Raya, emak gahol yang bergabung bersama kami. Welcome to SBT Raya! Si emak rajin banget menulisnya, semoga semangatnya menular! Kamu semangat banget sampai-sampai sudah publish duluan sebelum tanggal yang ditentukan... Tapi kami memang salah sih ya, gak ngasih tahu.. ngasihnya tempe sih.. *Ditimpuk tepung S*jiku :p

Nah, tema pembahasan kami kali ini adalah Tunjangan Hari Raya atau THR. Sebuah hal yang ditunggu-tunggu jelang 10 hari terakhir Ramadan. Jadi aktivitas di 10 hari menjelang Idul Fitri bukan hanya dijalani dengan kegiatan ibadah untuk bekal di akhirat, tapi juga bertanya-tanya, resah dan gelisah akan datangnya THR. Hihi..

Setahu saya sih, sampai saat ini masih ada ASN di kabupaten di Sultra yang belum menerimanya. Semoga cepat cair THRnya yaaa..

Ohiya.. Jika ingin membaca tulisan teman-teman SBT yang lain, sila klik tautan di bawah ini:

Diah: Tentang Te Ha Er

Irawati: Tentang THR Tahun 2017

Raya: Kiat-kiat Dalam Memanfaatkan THR

Sebenarnya saya bingung juga mau bahas apa tentang THR ini. Bidangnya luas sekali. Soalnya urusan THR bukan hanya urusan para pekerja saja, tapi juga anak, ponakan, sepupu dan atau cucu si pekerja juga. Padahal ngerti nominal uang juga nggak, tapi kalau lebaran pasti nyebut-nyebut THR sambil menengadahkan tangan.. *Hayo.. ini siapa yang ajarin? :D

Ini bikin flash back banget lho kalau udah nyebut-nyebut THR. Bukan.. bukan karena masa kecil saya yang bergelimang THR. Tapi pemikiran (serius) yang sudah punyai sejak masih kecil. Sebut saja mawar prinsip.

Saat kecil (awalnya) saya seperti kebanyakan anak seumuran saya, dengan girang meminta THR dari keluarga yang saya temui. Pendapatan ((pendapatan)) saat itu bisa untuk membeli baju baru. Tapi kebahagiaan paling awal adalah menerima THR dalam wujud uang baru.

Sayangnya pendapatan anak ingusan itu sering kali raib oleh kalimat pamungkas "Mama simpankan uangnya ya.."

Saat meminta uang itu kembali dan dijawab "Itu sudah dibelikan sepatu/tas.." dunia rasanya runtuh

Ingin rasanya teriak, berontak dan bilang "Perjanjiannya gak gitu, Maaa..."

Tapi akhirnya menerima kenyataan dan belajar bahwa kegiatan menyimpan uang ke Mama adalah seperti menjadi anggota investasi/arisan bodong.. Harapan meninggi tapi hasil bikin meringis.. #Eh

Oke.. Skip drama masa kecil dimana tak ada ibu peri dalam hidupku itu..

Sekitar kelas 4 atau 5 SD, pemikiran saya rasanya bekerja terlalu keras. Saya sangat ingat bagaimana saya menyendiri melihat sepupu-sepupu dari kejauhan, menatap kasihan saat mereka heboh berebut uang THR yang dibagikan oleh paman dermawan saya yang beberapa tahun kemudian meninggal dunia. Saat itulah rasanya saya punya prinsip pertama dalam hidup saya:

"Pantang meminta THR, jika memang niat memberi, pasti akan diberikan."

Dan benar saja, pendapatan saya tidak berkurang signifikan, tetap bisa untuk membeli baju baru, tapi sayangnya masuk ke kas investasi bodong Mama lagi... Sedih.. LOL

Kalau dipikir-pikir saat ini, saya masih belum bisa menemukan alasan kenapa masa-masa penerimaan THR itu membuat saya berpikir seperti itu. Tapi saya tentu senang , prinsip pertama saya itu akhirnya menjadi prinsip yang besar manfaatnya untuk menjadi orang yang lebih berempati terhadap keadaan orang lain.

"Tapi kan itu buat seru-seruan aja.."

Boleh, jika diberi tanpa diminta..

Sah-sah saja jika yang memberi adalah horang kaya yang sedang ingin berbagi.

Tapi bukankah orang yang dimintai belum tentu mempunyai keluasan untuk memberi?

Sekalipun ia menerima THR dari kantor sebagai ekstra pendapatan, tapi mungkin ada utang yang bisa dibayarnya dari THR itu. Ada kebutuhan yang akhirnya bisa tertutupi dari THR itu. Jadi tidak bisa dicap pelit hanya karena anak teman-teman tidak diberi THR. Hehe..

Saya akhirnya mempunyai cita-cita, jika dikaruniai anak nanti, tidak akan saya ajari dia untuk meminta-minta, sorry to say.. THR mungkin memang masanya meminta, tapi insyaallah akan saya ajarkan dia untuk lebih berempati.. Percaya bahwa tanpa dimintapun jika sudah rejekinya, ia akan mendapat "percikan" dari paman/bibinya. Tapi jika tidak, dia akan tetap baik-baik saja tanpa memberikan perasaan "tidak enak" kepada orang lain. Tanpa perlu menilai baik tidaknya seseorang dari THR yang diterimanya.

Oh ya, satu lagi.. Insyaallah Mama tidak akan menjadi pengurus investasi bodong, Nak! LOL

NB: Belum hamil, jadi doakan segera yaak..
*Nah.. kalau minta dibantu doa boleh banget doong.. ^^

Tapi kepo nih, uang THR teman-teman sudah dipakai untuk apa nih? Semoga tepat sasaran penggunaannya yaaa..

13 comments:

  1. sepuluh hari terakhir ini malah saya belum mendapatkan Thr, hihihi. Cita citanya sungguh tinggi sekali untuk tidak menjadi pelaku investasi bodong wkwk, patut di contoh nihhh biar nantinya anak tidak terkesan sebagai seorang yang suka minta,,

    ReplyDelete
  2. saat ini Wahyu sudah bergelimang THR dan mamanya yang bahagia banget, soalnya pas terima THR uangnya langsung dikasih ke mamanya :D

    ReplyDelete
  3. THR ohhh THR. Karena THRnya keluar di awal bulan, bersamaan dgn gaji bln lalu jadilah THR nya sdh berkurang sedikit demi sedikit ini, padahal sdh bilang dlm hati harus beli yg bs tampak jelas di mata. Fufufufuhh.

    ReplyDelete
  4. iiiiiiirr,, penegn jugak masuk di WAnya blogger sultraaa, wkwkw

    ReplyDelete
  5. Yesss, aku juga gitu kak, paling mikir klo harus minta minta, takutnya kan ya walo ada bibi paman yang dikasih tapi nyatanya banyak kebutuhan lain, masa iya tega masih malakin hihihi...
    Aku juga mau menanamkan pendidikan itu ke anak anak kelak

    ReplyDelete
  6. Kayaknya grup blogger sultra asyik asyik inii huhuhu,
    Bahasannya selalu menarik dan aku klikin semua

    ReplyDelete
  7. ngomonhgin THR ... THR aku blm keluar lagi ni hiks .....

    ReplyDelete
  8. Haloooo.. artis WP lewaaat! hahahaha *kemudian di goreng*
    I dunno why, tapi meminta THR ke yg lebih dewasa (keluarga biasany) seperti membudaya. Kalau saya nda pernah minta THR, kecuali di kasih. Dan zaman dulu sekelas uang monyet kayak ratusan ribu sekaaale. Bisa beli indomi + telur!

    Ucupyo jg dapat THR tawwa dr om-nya. Masih ada tawwa, tp itu yg kasih THR mewanti-wanti jangan sampai THR Ucupyo di perdagangkan! ckckckckck

    ReplyDelete
  9. Huaaa.. mak jleb banget! Ibuku itu sejak aku kecil udah ngajarin untuk pantang mengharap angpao. Ini baru mengharap lho, apalagi sampai meminta. Tapi sepertinya aku bakal jadi kayak mamahnya Mbak Irly, tapi aku jelasin uangnya masuk rekening buat biaya kuliah dia nanti dan jumlah debet kreditnya juga harus jelas. Ini yang namanya menanamkan manajemen dalam keluarga sendiri, daripada diutang jadi bahan toko yang entah kapan bisa balik lagi, Zzz..

    ReplyDelete
  10. Bener banget!

    Aku dari kecil pun nggak pernah diajarin nagih/minta THR sama siapapun. Meski konteks percakapannya hanya bercanda, tapi THR adalah perkara sensitif.

    Kaget banget sama anak-anak sekarang yang bahkan bisa komentar, "Yah duitnya yang merah dong...." 😩

    Nice sharing!
    www.iamandyna.com

    ReplyDelete
  11. Setuju...dari kecil ga pernah terbiasa minta sesuatu selain ke ortu, termasuk minta THR.

    Dan saya ga terlalu suka kalo anak-anak melihat dan menghargai orang berdasarkan apakah orang ngasih THR atau tidak dan berdasarkan berapa THR yg dikasih oleh org tersebut :(

    ReplyDelete
  12. Wahahah..emmm..saya bukan "jenis" orang yang suka minta tehaer..sa malu beh..sudah dibelikan segala macam baju,masa minta tehaer lg..
    Klo dikasih yaaaa lain lagi tooo..dulu sa semangat ikut mamaku pigi masiara di rumah bosnya karna selain makanannya enak dan banyaaak *daridulumemanghobimakan*, kita dikasih jg tehaer..wkwkwk..tapi sampe SD ji..SMP sa sdh dengan duniaku sendiri..
    Alhamdulillah mamaku jg bukan pelaku investasi bodong..wkwkwk..
    Cuma sa selalu diomeli krn cepat skl habis uangku buat jajan..haish..
    Klo skr sa liat bocah,mereka malah bingung liat kerusuhan klo liat orang rebutan doit..baguslah..biar tidak money oriented..hwahahah..
    Klo mereka dapat,mereka simpan di celengan..
    Eeeh,semoga segera hamil..saya juga..hahah..aamiin

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...