5 Feb 2018

Pustaka Jalanan, Upaya Meningkatkan Minat Baca di Kota Kendari

Minggu pagi, dengan begitu senangnya saya menuju ke Taman Walikota Kendari. Tempat yang sering disebut Tamkot ini adalah salah satu pusat keramaian di Kota Kendari yang sudah terasa denyutnya sejak subuh, selain pelelangan ikan tentunya.

Saya merindukan Tamkot dengan segala aktivitas sehatnya. Lupakan pedagang yang berjualan di sepanjang jogging track. Makanan--berat hingga ringan--yang berbaris cantik bukan godaan untuk saya.

Baca juga: Taman Kota Kendari

Selepas senam dan Lulo (tarian adat khas Sulawesi Tenggara) bersama di jantung ruang terbuka hijau itu, sayapun berjalan-jalan sekedar melihat ada perubahan apa saja selama kurang lebih 9 bulan vakum memutari Tamkot.

Benar saja, saya menemukan hal baru di sana!

Ada buku yang berbaris di sisi kiri jalan, saya bingung menjelaskannya, sebut saja pot besar karena berbentuk pot raksasa--walau tak memiliki kaki--dan ditengahnya ada tanaman. Sekedipan mata kemudian terlihatlah kertas bertuliskan kalimat "TIDAK UNTUK DIJUAL HANYA UNTUK DIBACA"

"Eh, apa nih??" Saya penasaran.


Pustaka Jalanan

Pustaka jalanan mulai digelar pukul 7 sampai pukul 11 (khusus Tamkot), dibuat secara swadaya oleh Amran Labueya, seorang mahasiswa kelahiran Buton Tengah, berkuliah pada pendidikan Sejarah di Universitas Halu Oleo (UHO). Didorong oleh rasa prihatin terhadap minat baca yang masih rendah. Dengan menggelar pustaka jalanan, Amran berharap pusat keramaian/tempat rekreasi tidak hanya menjadi tempat "hura-hura" tetapi juga bisa menjadi tempat memperoleh ilmu.

Sumber bacaan di pustaka jalanan sendiri kebanyakan bersumber dari koleksi pribadi Amran, baik berupa novel maupun buku-buku referensi kuliah. Ada juga donasi buku dari perorangan tapi tidak banyak. Tidak heran, koleksi buku di Pustaka Jalanan sendiri relatif masih sedikit walau sudah beroperasi selama 9 bulan.

Kedepannya, Amran menginginkan pustaka jalanan hadir lebih menarik dengan hadirnya buku-buku yang juga menarik, setidaknya minat orang-orang yang niatnya hanya sekadar lewat saja dan tentu saja menarik bagi seluruh tingkatan umur. Di lain sisi, Amran merasa buku-buku yang disediakannya belum bisa menyentuh banyak tingkatan umur, ia menyadari, buku bacaan anak masih belum tersedia di pustaka jalanan.

Kendala Pustaka Jalanan

Saat menanyakan mengenai kendala, hebatnya tidak ada keluhan mengenai biaya yang keluar dari pemuda berumur dua puluh lima tahun ini. Padahal sifat Pustaka Jalanan yang berusaha selalu hadir di keramaian (kampus, lapangan MTQ maupun Tamkot) tentu membutuhkan waktu, tenaga dan biaya.


Secara personal, yang mengganggu nuraninya saat mengelola Pustaka Jalanan adalah aktivitas "pengunjung" yang hanya menjadikan buku sebagai properti untuk berfoto; singgah-ambil buku-cekrek-cekrek-simpan buku-pergi. Menurutnya hal tersebut sangat tidak menghargai ilmu pengetahuan.

Sedangkan untuk buku sendiri,(walaupun tidak banyak kejadian) Amran memberikan pinjaman buku dengan modal kepercayaan saja. Sudah terbayang masalahnya? Betul. Masalah global dalam dunia pinjam-meminjam. Dipinjam dan tidak kembali. Miris ya.. Hehe

Donasi Untuk Pustaka Jalanan

Amran tidak meminta saya untuk menulis ini lalu memohon untuk donasi. Sejak awal, hal yang berkali-kali disebutkannya adalah ia menginginkan buku anak. Saya berdecak kagum walau tetap memasang senyum manis bijak. *Ngerti kan? Itu lho.. senyum sambil ngangguk-ngangguk. LOL

Melihat Pustaka Jalanan ini, sejak awal saya sudah berniat donasi, bukan hendak menyebut-nyebut niat baik, tapi niat baik ini saya yakini tidak hanya dimiliki saya seorang. Maka saya mengajak teman-teman yang membaca blogpost ini untuk ikut mendonasikan bukunya, baik yang masih baru maupun bekas.

Amran sebenarnya mengharapkan donasi langsung berupa buku saja, tapi mengingat rekan-rekan saya juga banyak berasal dari luar Sulawesi Tenggara, akan saya akomodir jika teman-teman ingin berdonasi dalam bentuk uang. Insyaallah akan diteruskan sesuai amanah teman-teman. Sejauh ini saya berangan-angan untuk melakukan belanja buku bersama Amran dari hasil donasi uang yang terkumpul. Saya sudah meminta izin dari amran untuk penggalangan donasi ini. Dan untuk transparansi, insyaallah setiap donasi akan saya update di akun Facebook saya.


Untuk donasi buku bisa dikirimkan ke:
Irna Octaviana Latif
Kantor Badan Pusat Statistik Prov. Sultra
Jl. Boulevard no. 1
Kecamatan Kambu
Kelurahan Padaleu
Kota Kendari (93231)
Hp: 085288445005

Untuk donasi berupa uang:
BRI 0217-01-023502-50-5
Atas Nama Irna Octaviana Latif
(Setelahnya mohon konfirmasi via WA ke nomor di atas)

Bukumu numpuk di rumah? Yuk, kumpulin untuk Pustaka Jalanan. Mau menyumbang uang juga boleh, nominal sungguh tak masalah, niat baikmu jangan ditunda!

#PerempuanBPSMenulis
#MenulisAsyikDanBahagia
#15HariBercerita
#Hari ke-1

13 comments:

  1. Saya juga sudah lama punya keinginan membuka perpustakaan dikampung saya. Pengen sekali, makanya saya lagi mengeloksei buku-buku bacaan. Jika terasa sudah cukup, semoga bisa terlaksana. Salut buar pustaka jalanan, semoga semakin banyak koleksinya dan semakin banyak donaturnya.

    ReplyDelete
  2. kadang ada komunitas anak2 muda bikin gelaran perpustakaan keliling biar menjangkau anak-anak juga.

    ReplyDelete
  3. Salam literasi mbak Irly ^^

    Di Lombok, ada komunitas sama, Buku Ini Aku Pinjam (BIAP).

    Lapaknya buka 3 malam per minggu, di Taman Sangkareang, persis depan2an dengan Hotel Santika kota Mataram, Lombok.

    Semoga suatu hari mbak Irly bisa meet up dengan teman2 di BIAP atau sebaliknya ya.

    Salam siang dari Lombok ^^

    ReplyDelete
  4. Bagus ini...sialnya minat baca anak2 semakin kurang..apalagi sudah kecanduan gadget..bahkan org dewasa juga begitu..

    Ada juga beralih membaca via media online...

    ReplyDelete
  5. Bagus nih gerakan pustaka jalanan. Saya sebenarnya pingin, tapi kendala kendaraan untuk mengangkut bukunya. Semoga bisa membuat ustaka jalanan gini di Kepanjen :)

    ReplyDelete
  6. Sangat menginspirasi kegiatan perpus jalan gini, bisa membangkitkan minat baca masyarakat ya ^^

    ReplyDelete
  7. orang2 yang seperti ini patut dibantu ya, meningkatkan minat baca masarakat

    ReplyDelete
  8. Semoga yang dilakukan Amran ini menginspirasi banyak orang untuk lebih suka membaca ketimbang cekrek-cekrek foto lalu pergi...

    ReplyDelete
  9. kapan waktu itu sa dihubungi teman Pelayaranku, katanya ada temannya yg mau buat proyek rumah buku atau something like that gitu disini, sayangnya baru tahu info ttg Amran ini dan dirimu juga tentunya Jenk.

    Duuuh, saya mi ini nah kudet kali, ndk pernahmi kodoong ke Tamkot, fufufuhh.

    anyway, buku2ku di box, nantipi nah, kapan2 klo sempat saya pilah pilih. semoga bisa berbagi :)

    ReplyDelete
  10. Ikutan bangga sama Amran, apalagi kami sama-sama dari Buteng 😍😍

    ReplyDelete
  11. Yg mau sumbang buku tapi dari jauh, sebetulnya bisa manfaatin kirim buku gratis tiap tgl 17 via kantor pos

    ReplyDelete
  12. Waah ini menarik! Menginspirasi sekali. Jadi inget kemaren ada beberapa buku yang diloakin, huhu next time insya Allah kudonasiin kesini aja ya :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...