11 Dec 2012

Like Mother Like Daughter

Bismillahirrahmanirrahim...

Setelah kemarin badan gak biasanya lemas, hari ini akhirnya saya dirumah saja, masih lemas. Saya ingat di postingan kemarin saya nulis bahwa daya tahan tubuh saya sedang menurun, karna efeknya terasa makin buruk, saya putar otak lagi, mengingat-ingat apa yang salah pada makanan atau kegiatan yang saya lakukan...

Semalam saya sangat mencoba untuk tidur lebih cepat, tapi tidak berhasil, semakin dicoba semakin saya tidak nyaman, sampai jam 12 malam baru mata mulai layu. Benar saja, sejak kejar-kejaran dengan jadwal survey bulan lalu saya memang selalu tidur pada pukul 12 malam, hampir sebulan taat dengan rutinitas bangun pagi jam 5, shalat, kerja sambil dengar ceramah, mandi, ngantor,pulang kantor, sesekali sempat jogging, ba'da Isya lanjut kerja sampai jam 12. Libur 4 hari dibulan lalupun saya lalui dengan kerja, jadi jangan tanya tentang weekend ataupun tidur siang...hmmm..tapi untunglah dengan memforsir diri seperti itu kerjaan bisa selesai tepat waktu, sayangnya sekarang dampak buruknya mulai terasa, perubahan jam tidur belum bisa saya atasi walaupun badan sudah lemas.

Sekarang saya berbaring sambil mengetik postingan ini, tapi jangan salah, kegiatan istrahat saya tadi digagalkan oleh pemandangan kamar yang berantakan karna bersih-bersih hari minggu kemarin, tidak tuntas karna saya memang membongkar dos besar dan menyortir dokumen kerjaan selama bertahun-tahun. Badan lemas, tapi saya sedikit demi sedikit malah merapikan yang berantakan itu, menata lemari pakaian, menata letak barang-barang...wuaahhh.. saya jadi teringat, biasanya saya suka negur mama kalau sakit tapi masih aja bersih-bersih, saya maunya kalau mama sakit, mama tuh diem aja, kalau bisa saya kerjain saya bantu, biar mama leyeh-leyeh manjain diri aja, gak tiap hari juga... Tapi sepertinya saya sama saja dengan mama, gak bisa diam, selagi bisa dikerjain bakal dikerjain, kalo ada mama dikostan mungkin gantian saya yang di tegur.hehehe

Like mother like daughter... walopun saya sama aja seperti mama dan saya tau rasanya kalau biasanya aktif tapi tiba-tiba disuruh diem, saya gak akan berhenti negur mama kalo mama "hiper aktif" walopun lagi sakit, kan bentuk perhatian juga yak?hehe.. Bedanya saya sekarang ga ada yang negur, jadi..mungkin sebentar lagi saya sudah akan keluar bolak-balik buang sampah ke bak besar di dekat jalan raya... heuuu..lemes lemes daahhh... hihi :D

6 comments:

  1. Saleum,
    saran nih, jika merasa masih lemas kenapa dipaksa bekerja? istirahat dulu mbak

    ReplyDelete
  2. intinya mudu bsa membagi waktu dengan penuh perhitungan, jangan memaksakan di luar kemampuan tubuh kamu sendiri.

    ReplyDelete
  3. Hehehe,,kalau saya dulu pas sakit, bersih² saya niatkan untuk berolah raga, yang namanya sakit pasti temannya malas dan lemes, maklum masih bujang hehe

    Semoga cepat punya teman hidup ya Kak, biar kalau lagi sakit ada yang bersih² dan membuang sampah hehehe

    ReplyDelete
  4. dikira2 ya kalo kerja.. sayang tuch badannya... kalo sakit kan malah gak bisa apa2... yang penting tetep semangat...

    ReplyDelete
  5. @Yayack: ssiiippp..udah bisa diperhitungkan koq...
    Makasih sarannya :)

    @Sofyan: iya..tu juga biar gak diikutin lemesnya..hehe

    Heheh..aamiin buat doanya ya, jangan cuma buang sampah tapi..sayang..hehe

    @Budhe: iya budhe..
    Semangattt ^^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...