26 Nov 2018

Pengalaman Naik Pesawat dalam Usia Kandungan 24 Minggu

Oktober, rencana perjalanan dinas yang berkali-kali tertunda akhirnya mendekati kenyataan. Saya ditawarkan daerah Kabupaten Buton sebagai sasaran, tapi karena sedang hamil, Abang tidak mengizinkan saya ke sana. Dengan berat hati saya sampaikan ke teman-teman kantor, beruntung mereka memaklumi. Bagaimana tidak? Untuk sampai ke daerah Buton, saya harus terlebih dahulu naik pesawat lalu kemudian menempuh perjalanan darat selama kurang lebih 2 jam.

Akhirnya ditawarkanlah Kota Baubau untuk menjadi daerah tujuan perjalanan dinas saya. Beruntung, suami mengizinkan. Setelah bertanya ke Mama juga saya diperbolehkan. *Harap maklum, bumil izinnya banyak, takut ada pamalinya, gak mau orang tua dan suami was-was. Hehe..* Langkah selanjutnya untuk mempersiapkan penerbangan dalam keadaan hamil tentu saja memeriksakan diri ke dokter kandungan dan meminta surat rekomendasi layak terbang. Kebetulan saya sempat bolos USG selama sebulan, "Sekalian saja" pikir saya.

Setelah diperiksa, saya dan janin di dalam kandungan dinyatakan sehat. Segeralah saya minta surat rekomendasi layak terbang kepada dokter (gratis). Tanpa ragu, dokter menuliskannya untuk saya, sambil menanyakan maskapai penerbangan apa yang akan saya gunakan. Pilihannya hanya terbang dengan Garuda atau Wings Air.  Dokter bilang, untuk Garuda kemungkinan harus mengambil surat rekomendasi di kantornya. "Alamak, repot juga." pikir saya.

Karna sudah kepikiran bakal rempong, akhirnya saya memutuskan terbang dengan maskapai Wings Air, sedangkan kelima teman saya memilih terbang dengan maskapai Garuda.


Penerbangan Kendari ke Baubau
Hari keberangkatan tiba. Penerbangan saya adalah pukul 07.20 WITA dan dijadwalkan tiba di Baubau pukul 07.50 WITA. Maka sejak pukul 6 pagi saya bertolak dari rumah, terpaksa check in di bandara karna lupa check in online. Surat rekomendasi layak terbang sudah saya siapkan bersama KTP, tidak lupa maternity belt juga dipakai buat jaga-jaga.  Ini pengalaman pertama saya terbang dalam keadaan hamil,  jadi gak tahu di mana akan dimintai suratnya.

Proses check in berjalan lancar, tidak ada pemeriksaan lanjutan dari pihak maskapai ataupun bandara. Selanjutnya saya ke ruang tunggu, dengan sebuah adegan mengejutkan di eskalator.  Saya ceritakan sedikit ya, biar jadi pelajaran kalau ada bapak-bapak yang baca tulisan ini.

Jadi ada suami istri yang naik eskalator berdampingan, barang bawaannya mereka sama-sama banyak. Nah, entah karena istrinya baru pertama kali naik eskalator atau bagaimana, yang jelas si ibu nyaris salto ke belakang kalau eskalatornya gak dimatiin oleh petugas dan ada orang yang menahan si ibu dari belakang. Itu bukan hal yang memalukan banget sih.. Karena yang lebih memalukan adalah setelah mengalami kejadian itu, suaminya malah marahin istrinya di depan banyak orang. Kami (laki-laki dan perempuan) yang menyaksikan kejadian itu malah geram melihatnya. Apalagi saya yang nyaris lari ikut menolong tapi keduluan seorang laki-laki yang memang berada tidak jauh dari eskalator.

Udah deh, jadi pelajaran aja. Kalau toh mau ngomelin istri ya jaga juga perasaannya, nanti di rumah aja dinasehatin atau gimana yang bisa menjaga perasaan istri. Kasian.. udah kaget hampir jatuh, masih juga diomelin di depan umu.. Hiks..

Oke, lanjut..

Setelah sekian lama menunggu akhirnya bergema panggilan penumpang untuk segera ke pesawat, saya kembali menyiapkan boarding pass, KTP dan surat layak terbang. Tapi lagi-lagi yang diperiksa hanya boarding pass dan KTP saja. Surat layak terbangnya kembali saya masukkan ke tas selempang saya. "Mungkin karena pagi, pengecekan tidak seketat biasanya." Begitu saya membatin.

Tiba saatnya saya naik di pesawat, begitu berhadapan dengan pramugari tepat setelah lengkap menaiki tangga, barulah saya ditanya
"Ibu sedang hamil ya?"
"Iya" jawab saya.
"Oh, ada surat layak terbangnya, Bu?"
"Ada." Jawab saya sambil grasak-grusuk mencari surat tadi, gak nyangka akan dimintai di tempat itu.
Setelah suratnya saya serahkan, Mba pramugarinya bilang "Baik, ini saya simpan ya."
"Eh, itu diambil?" Tanya saya panik, memikirkan bagaimana saya pulang tanpa surat rekomendasi lagi.
"Tidak, nanti kalau turun ibu saya kasih lagi." Katanya sambil tersenyum.
"Oh, iya." Jawab saya malu-malu.

Sampai di situ cerita pemeriksaan saya, Alhamdulillah tiba dengan selamat dan seperti janji mbak pramugari, suratnya saya minta kembali. Tinggal cerita balik ke Kendarinya lagi nih, masih usaha buat naik Garuda. Entah bagaimana prosedur dari maskapainya.

Penerbangan Baubau ke Kendari
Penerbangan pulang terpaksa saya lalui dengan maskapai yang sama saat datang. Keputusan itu saya ambil setelah berupaya mencari info tentang persyaratan terbang dalam keadaan hamil melalui maskapai Garuda, tapi tidak menemukan tempat bertanya.

Artinya, penerbangan pulang kali ini saya sudah lebih siap. Iyap! Bisa dibilang begitu. Walaupun ternyata prosedur yang saya lalui berbeda dengan saat berangkat ke Baubau.

Lho, kenapa lagi nih?

Jadi, penerbangan saya ke Kendari kan siang nih ya.  Saat menyetorkan bagasi pukul 13 lewat, saya ditanyain nih
"Usia kandungannya berapa bulan bu?"
"Masuk 7 bulan" jawab saya sambil tersenyum.
"Oh, kalau begitu duduk dulu ya bu, nanti tunggu kami panggil."
"Saya ada surat rekomendasi layak terbang kok mba." Jawab saya sambil mengeluarkan surat itu dari tas saya.
"Iya, bu. Tapi tetap harus diperiksa, tanda tangan di sini dulu ya, Bu" Si Mba menyodorkan kertas sambil tersenyum.
"Oh, oke. Terima kasih, Mba" Saya menjawab santai, membubuhkan tanda tangan lalu melipir ke ruang tunggu penumpang.

Foto saat menuju tempat tugas, ketemu ibunya temen, saya ditegur karena masih bawa ransel, akhirnya saat pulang ransel saya masukin ke dus trus dibagasiin, bumil gak boleh bawa yang berat-berat katanya. Hehe

Setelah sekian lama saya menunggu, dengan bangku tunggu yang tentunya tidak nyaman bagi ibu hamil seperti saya dan terlambatnya pesawat selama satu jam lebih, saya belum juga dipanggil.

Jelang pukul 15 sore barulah saya didatangi oleh Mba yang tadi mengurusi bagasi saya. Saya sudah siap-siap berdiri tapi kemudian hanya dimintai surat layang terbang yang tadi sempat saya sodorkan.

Ngebet pingin diperiksa dan heran gak dipanggil juga saya bertanya, dong!
"Gak jadi diperiksa nih , Mba?"
"Gak mba, dokternya gak ada." Jawabnya agak malu-malu.
"Oh.." Jawab saya singkat
"Iya, ini saya fotocopy saja ya."  Katanya sambil membawa surat rekomendasi saya
"Silakan" Jawab saya

Sesaat kemudian si Mba tadi mengembalikan surat saya, akhirnya saya beranikan tanya tentang prosedur yang seharusnya. Katanya sih maskapai apapun sama saja prosedurnya, di bandara (seharusnya) akan tetap diperiksa oleh dokter, walaupun tidak dilakukan USG lagi.

Masih ada yang bikin kepo nih, nanti saat naik pesawat suratnya bakal dimintain pramugarinya lagi atau tidak, ternyata udah gak lagi. Aman.hehe..

Itu saja sharing saya tentang naik pesawat saat sedang hamil, alhamdulillah bolak balik nyaman-nyaman saja sampai saat tulisan ini terbit (usia kandungan sudah 35 minggu).

Teman-teman punya pengalaman naik pesawat dalam keadaan hamil? Share di kolom komentar ya, buat nambah pengetahuan. Atau mungkin prosedur yang dilalui berbeda walaupun naik maskapai yang sama?

1 comment:

  1. waktu hamil Faraz sempat sekali terbang, waktu itu UK klo ndak salah 12w, masih kecil, masih belum kelihatan, waktu itu naik GA malah berangkat ke Makassar nya.
    naaah, kemarin udah telat, sempat terbang lagi tapi masih belum ngaku juga sih klo hamil, karena emang belum ke dokter utk USG, hihihih.
    ahaaaaa, ini pekan depan InsyaAllah jadwal terbang, dag dig dug juga, UK nya jalan 20 ini :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...