17 Jun 2015

Tentang Puasa Pertama

"Puasa Pertama Itu Harus Sama Orang Tua..."

Kalimat itu tertanam dengan baik diingatan saya, terlebih saat tugas merantau jauh dari orang tua dulu, setiap menjelang puasa Mama pasti menelepon dan bertanya *lebih tepatnya sih suruhan yang dikasih tanda tanya diujungnya..hihi*
"Nak, puasa nanti pulang ji to?"
(Maksudnya: Puasa nanti pulang kan?)

Kenapa harus pulang?
Karena Puasa itu momen spesial, kasihan anaknya, jauh dari keluarga, makan apa juga gak terjamin sementara Mama selalu masak enak untuk puasa pertama. Puasa pertama itu seperti jadi momen yang "agak" besar dan kami harus berkumpul.


Saat bulan Ramadhan memang ada perubahan besar yang terjadi, mulai dari siklus tidur, siklus makan, jenis makanan, lingkungan, aktivitas bahkan mood juga mungkin berubah *Karna rese' kalau lagi laper kah? :D* Jadi mungkin Mama ingin memastikan anaknya baik-baik saja di dekatnya selama proses penyesuaian terhadap perubahan-perubahan itu. 

Dan memang benar.. rasanya berbeda sekali saat berpuasa di bulan Ramadhan dengan status perantau dibandingkan dengan status anak yang tinggal di rumah bersama orang tua. Kalau dekat sama orang tua tuh..ada manis-manisnya gitu...*ngiklan*

Tadinya saya pikir ini hanya kebiasaan Mama saja, ternyata tidak juga... Beberapa hari yang lalu teman saya menulis status yang intinya tuh dibulan puasa nanti akan berasa tidak nyaman, karena awal puasa, bahkan sampai akhir puasa orang tuanya tidak ada di tempat (berkunjung ke tempat adiknya di luar kota) ehh.. saya malah berasa pengen ketawa.. bukan ngetawain dia.. I've been there felt it! :D

Oh ya, walaupun kalimat pembuka saya menggunakan kata harus, bukan berarti sudah pakem tidak bisa ditawar-tawar lagi. Waktu kuliah di Jakarta dulu saya tidak bisa pulang, alasannya ya 2: Sedang kuliah dan jauh(waktu dan biaya tentunya), kalau sudah begitu Mama paling cuma bilang :

"Kasihannya mi kamu nak, makan apa mi itu?"
(Maksudnya : Kasihan kamu nak, jadi kamu makan apa? - Bukan ditanyain makan mi apa yaa :p)

Suka sedih kalau Mama udah ngomong kasihan-kasihan gitu..huhu..

Untuk dekat dengan orang tua saat puasa pertama juga pasti berbeda untuk yang sudah berkeluarga, walaupun mungkin akan ada perasaan ingin dekat dengan orang tua (entah masih hidup atau sudah didahului berpulang) tapi bagaimanapun sudah ada keluarga kecilnya sendiri, dugaan saya aja sih... saya juga gak begitu pasti dengan kebiasaan Mama diawal postingan ini.. sekalian survey aja deh...

Jadi orang tua teman-teman seperti Mama saya juga gak sih?
Puasa pertama ini teman-teman bareng/dekat dengan orang tua apa nggak?

Oh ya.. Ba'da Maghrib nanti Insya Allah kita sudah masuk 1 Ramadhan.. Mohon maaf jika ada kesalahan yang saya lakukan/tuliskan selama ini... Semoga yang menjalankan ibadah puasa maupun yang tidak menjalankan selalu kuat dan sehat.. ^^

46 comments:

  1. irlyyyy..... maaf lahir bathin juga ya semoga ibadah puasa nanti lancar. oya judul postingan terbaru kita hampir mirip ya, saya cerita ttg cinta pertama kamu cerita ttg puasa pertama. dulu sebelum nikah saya selalu puasa bareng nggak pernah jauh dari keluarga karena memang dulu saya bukanlah seorang perantau. nah, semenjak 3 tahun menikah dan tinggal di jakarta tentu jauh dari orang tua. tapi alhamdulillah puasa tahun ini saya dapat izin suami untuk pulang mudik lebih awal jadi masih bisa menikmati sahur dan buka bareng sama keluarga. insyaallah.

    ada dilema juga sih nitipin suami sama mertua heheheh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Onn... semoga lancar jaya sampai garis finish yaa^^

      Asik tahun ke-3 bisa ngerasain sahur bareng orang tua... masakin yang enak-enak Onn^^

      Delete
  2. Irly... Akupun minta dimaafkan lahir dan batin dari semua kesalahan baik yg disengaja maupun tidak yaa... ^^

    Kalo aku sih alhamdulillah tiap taun selalu ngumpul, kalo sama mertua yaa pas Lebarannya... Kalo puasa pertama sama orang tua sih aku udah biasa, yang berkesan malah mudik lebarannya.. :)

    Met menjalankan ibadah puasa yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum pernah merantaukah dirimu Teh? Jadinya mudik ke tempat suami ya^^

      Selamat berpuasa Teeh^^

      Delete
  3. alhamdulillah puasa pertam bareng keluarga.
    saya juga mohon maaf lahir batin Irly, ternyata kita sesuku yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah^^

      Tepatnya kita sepulau sepertinya, sama-sama Sulawesi, saya di Tenggara Aldy di Selatan kalau gak salah ya?^^

      Delete
  4. Irlyyy...
    Aku sediiiih setiap kali menjelang puasa atau Lebaran...
    Soalnya suka inget Almarhum mama ku :(

    Tapi memang iya sih, puasa pertama memang paling asyik kalo bareng orang tua yah, terutama buat yang suka males masak kayak aku *eh*

    Aku puuuun mohon dimaafkan segala sesuatunya kalo selama ini ada salah yaaaah :)
    *peyuk-peyuuuk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pukpuk Teteh.. kebaikan yang Teteh lakukan Insya Allah jadi amal jariyah Almarhum Mama Teh.. Tetaplah berbuat baik^^

      Hihi.. itu poinnya...nangkap aja :p

      Delete
  5. Tahun ini aku memasuki tahun ke delapan melaksanakan puasa di perantauan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... kuatnyaa... jauh banget kah dari kampung halaman? Eh..apa karena kampus gak libur ya?

      Delete
  6. Ane puasa kali ini sebatang kara aja ly ,,
    Ga tau deh ni duit selembar masih cukup apa engga :v
    moga bulan ini rejeki ane makin melebar deh amin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh.. sebatang kara..
      Semoga bulan ini, bulan depan dan seterusnya rejekinya lancar dan berkah yaa..^^

      Delete
  7. saya biasa aja awal puasa di rantau. udah kelamaan merantau kali ya :D
    dan ibu saya juga biasa aja gitu awal puasa saya masih di rantau. masaknya juga gak heboh2 amat kalo awal puasa. biasa banget dah.
    jadi gak disuruh pulang pas awal puasa. paling kalo dekat2 lebaran pulangnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah..puasa pertama tuh istilahnya pemanasan aja sih..lebaran itu intinya.

      Ibu saya juga kebetulan gak heboh kemarin masaknya(soalnya gak nyadar kalau subuh sudah sahur) hehe...

      Delete
  8. maaf lahir batin ya, selamat menjalankan puasa

    ReplyDelete
  9. Haha kalau dekat sama orang tua tuh..ada manis-manisnya gitu, emang bener sih apa2 disiapkan beliau

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah,puasa bareng keluarga,hehe mohon maaf lahir batin juga ya mbak :)

    ReplyDelete
  11. Sama2 mbak irly, daku jg minta maaf ye..
    :D

    ReplyDelete
  12. saya dekat denga orang tua mbak, jadi gak berasa sedih, tapi dulu pernah merantau 3 tahun, sedih minta ampun deh sahur dan berbuka sendirian, mamah sama bapak sih gak nanya2 mau pulang atau engga coz mereka tau jaraknya jauh, jadi sekalian pas idul fitri aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..yang udah pernah merantau bakal ngerasain banget bedanya.
      Syukurlah sekarang udah ngumpul lagi^^

      Delete
  13. saya juga mohon maaf lahir dan batin, semoga sehat terus dan lancar puasanya. amin

    ReplyDelete
  14. saya juga berpuasa seperti orang perantauan apa apa sendiri -_- *sedihkan .. hiks hiks hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seperti orang perantauan? Berarti gak merantau tapi tetap sendiri dong? *Pukpuk

      Delete
  15. Sepertinya semua juga sama mba, hari pertamam pertama merupakan momen yang penting :)

    ReplyDelete
  16. puasa pertama mama saya juga suka masak yang enak2, seru deh kalo puasa pertama bisa kumpul keluarga, moment yang paling di tunggu2 kalo bisa sekeluarga teraweh bareng ke mesjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah..bener..momen yang jarang banget bisa kita lakuin di luar bulan Ramadhan ya? :)

      Delete
  17. Alhamdulillah dari puasa pertama mungkin sampai puasa terkahir aku akan selalu sama mama terus hihihi

    ReplyDelete
  18. Saya nggak pernah ada keharusan puasa pertama harus di ortu Mak. Maaf lahir bathin juga yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..kebiasaan orang tua kita berarti beda ya Mak? :)

      Delete
  19. Replies
    1. Selamat berpuasa, gelasnya ditaruh dulu mas, jangan minum mulu :p

      Delete
  20. Puasa pertama lesu banget >.<
    Sekarang udah menginjak hari keempat lumayan bertenaga sih karena udah terbiasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe..tubuh masih penyesuaian..

      Semangat puasanya mbak, semoga lancar ^^

      Delete
  21. alhamdulilah puasa pertama kumpul bareng keluarga

    ReplyDelete
  22. Beuh, telat bangget ya baru bisa komen. Tak apalah semoga ibadah Ramadhannya lancar terus....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...ga ada kata telat.. ini juga saya baru bisa balas komen teman-teman..

      Semoga berkah Ramadhannya^^

      Delete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...