8 Jun 2015

Hormati Sesama Pengguna Jalan Dengan Menggunakan Lampu Dekat

Bismillahirrahmanirrahim...

Weekend kemarin saya ke luar kota dengan bapak bersama beberapa Om dan Tante yang entah bagaimana pertalian keluarganya, pokoknya sekampung aja gitu dari Wakatobi. Kami menempuh perjalanan darat menggunakan mobil dengan jarak kurang lebih 185 Km dengan jalanan yang dipenuhi huruf S yang banyaknya pakai bangettt. 4 jam waktu yang kami butuhkan untuk sampai ke Kabupaten Kolaka ini khusus untuk menghadiri resepsi pernikahan sepupu sekali saya.

Saat pergi ini kebetulan kami sudah kemalaman di jalan, sekitar 1 jam kami berkendara dengan banyak kata "ah" atau "ck" dari om yang menyetir. Apa hal? Lampu jauh kendaraan lain cuyyy... bikin kzl!
Lampu Jauh dan Lampu Dekat

Jangankan om yang nyetir, penumpang di kursi belakang aja masih silau karna lampu jauh(beam) yang gak di matikan sama pengendara di seberang jalur. Udah dikasih kode lampu teteupp aja gak bergeming tetap dengan lampu jauhnya, ada juga sih yang ngerespon, tapi responnya ya cuma switch lampu jauh ke dekat trus tetap pakai lampu jauh lagi.*Yaelaaahh

Sejak belajar mengendarai motor saya sudah diwanti-wanti sama bapak, jika keadaan jalan gelap, tidak ada penerangan dari lampu jalan atau bahkan kendaraan di sekitar maka gunakan lampu jauh, tapi jika penerangan jalan memadai maka gunakan lampu dekat atau boleh saja menggunakan lampu jauh tetapi harus menggunakan lampu dekat saat berpapasan dengan pejalan kaki terlebih saat berpapasan dengan pengendara lain. Saat saya tanya kenapa, bapak pun bilang : "Silau, kasihan yang kena sorot lampu jauh kendaraan kita." Sayangnya perjalanan kemarin jadi bukti bahwa belum banyak yang menerapkan etika berkendara dengan menggunakan lampu dekat di jalanan.

Kzl kan ya kalau kena sorot lampu gitu? Jika sudah memberi kode lampu tapi pengendara yang bersangkutan masih saja gak ngerti, mau tidak mau ya harus mengurangi kecepatan, soalnya udah gak bisa liat jalan lagi, untung saja jalanan yang kami tempuh kemarin memang lumayan sepi dari pejalan kaki, jelas aja..kiri kanan tuh kalau bukan jurang ya hutan, kecuali saat mendapati perkampungan saja. Memang sih tidak ada lampu jalan, jadi wajar saja kalau pengendara menggunakan lampu jauh agar tidak merasa hidupnya gelap gulita*apasseehh? tapi yang harus tetap diingat adalah ada pengguna jalan lain yang juga harus dihormati haknya, dengan menyalakan lampu dekat saat berpapasan. 

Selain sebagai bentuk toleransi/penghormatan sebagai sesama pengguna jalan, kita juga tentunya sudah meminimalisir angka kecelakaan di jalanan, kebayang kan kalau silau dan pengemudi nyerempet pohon atau apapun di sekitar jalan? Astaghfirullah.. jangan sampai.. perjalanan kemarin tuh lebih menegangkan dari nonton film horor, mana si Om juga nyetirnya udah kayak mesin blender, gak mau berhenti sebelum halus, eh bukan..sebelum sampai tujuan, ngebuuut mulu. Untung saja saya gak mabuk. Buat yang suka mabuk pasti jadi deh milk shakenya kalau jadi penumpang Om itu. Hadehh..jadi curcol.. ya maap.. belum bisa hilang dari ingatan tuh gaya nyetir. hiks..

Well, semoga kita semakin aware tentang hal-hal yang sering kali kita anggap "kecil" (tombolnya doang yang kecil) tetapi berdampak besar. Mari hormati sesama pengguna jalan dengan menggunakan lampu dekat ;)

61 comments:

  1. Iya ni banyak pengendara yang menghiraukan pengendara lain, ditambah lagi lampunya yang sudah diganti dengan lampu LED yang silau

    ReplyDelete
  2. kalau di jalan gelap biasanya saya pun menggunakan lampu jauh. biar lebih jelas pandangannya :D
    menghormati sesama pengguna jalan itu memang perlu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gimanapun perlu Jeff, biar gak nyungsep karna gak liat lubang di jalan...

      Delete
  3. Irlyyy...
    itu emang agak bikin kesel sih yang suka pake lampu jauh begitu...
    Bikin silau banget laaaah...

    aku sih palingan cuma bawa motor soang Lyyy...si scoopy itu laah...
    Tapi jarang banget keluar malem kalo sendiri Lyy, kecuali mepet banget, biasanya mah sebelum maghrib diusahain udah sampe rumah hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Teh..silau banget, kirain daerah sini aja yang kebanyakan kurang paham teh...

      Delete
  4. Salam kenal Mbak. Nggak motor nggak mobil sekarang banyak yang hobi pakai lampu jauh. Silumaaan, eh silau maaaan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Kenal balik Mbak^^

      Iya nih.. udah jadi kebiasaan tampaknya :(

      Delete
  5. Biasalah, orang Indonesia kebanyakan cuma tahunya bawa kendaraan saja tapi gak tahu mengenai aturan. Belum lagi di tambah dengan sikap arogan masing-masing. Jangankan dalam perjalanan jauh, di dalam kota pun masih banyak menemukan yang demikian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini miris sekali ya? Mungkin harus lebih sering disosialisasikan lagi...

      Delete
  6. saya juga gitu mbk,kalau pas gelap banget baru nyalain lampu jauh

    ReplyDelete
  7. Ih ya ampun, jadi tadi ngetik panjang-panjang itu nggak masuk, toh? *elap keringetnya Yonghwa*
    Iya yang kayak gitu emang ngeselin ya, Ir. Sesama pengendara harusnya saling menghargai, lah. Mungkin mesti disosialisasikan terus, tapi nggak tau juga caranya gimana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iklan layanan masyarakat, saat perpanjanagn SIM, baliho..atau apalah.. asal ada kemauan aja sih..

      Dirimu abis ngetik berapa paragraf ampe ilang? hihi.. *umpetin my Yonghwa :D

      Delete
  8. saya menyimak dan membanca ajah iya mba :)

    ReplyDelete
  9. Etika di jalan raya selayak diperhatikan oleh para pengendara.
    Lampu tinggi bisa menyebabkan pengendara/pengemudi lain nyungsep ke sawah
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener pakdhe.. ga boleh egois berkendara...

      Delete
  10. sering banget saya juga kalo lagi di jalan raya terutama mobil suka pake lampu jauh, sementara saya kan pake motor, bener2 blank ga keliatan deh jalannya, udah mata minus, di tambah sorotan lampu, kadang pernah saya hampir mau jatuh karena ga nyadar ada jalan bolong gara2 ada mobil yang nyorot lampu jauh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, derita banget tuh kalau bawa lagi ngendarain motor trus papasannya sama mobil yang pakai lampu jauh... silaunya dobel-dobel.. Hati-hati aja mbak di jalan..yang waras ngalah..

      Delete
  11. belum ngerti banget kalau tentang kode-kode kaya gitu

    ReplyDelete
  12. Aku banget tuh mak, suka kesel kalo ada yang nyorot lampu kendaraan pake lampu jauh. Jadi silau banget. Takut nabrak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan.. kasihan kan yang kena sorot kayak teman-teman gini.. :(

      Delete
  13. Gegara lampu jauh, eikeh jd kejagul jagul alias nabrak lobang2 jalan...

    ReplyDelete
  14. itu sih sudah biasa. kebanyakan pengendara kita sudah punya SIm tapi gak tahu tata tertib dan seenaknya saja di jalan tanpa melihat ada banyak kendaraan lain dan kurang adanya empati dengan pengendara lain dan pejalan kaki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah biasa tapi tetep harus diberantas kan ya perilaku kayak gitu? Pengendara harus tahu bahwa toleransi itu bukan hanya dalam beragama aja :D

      Delete
  15. lampu jauh bikin mata silau ya kadang pusing jadinya kalau dijalan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah bener, buat yang gampaang banget silau, efeknya tuh bisa lebih jauh lagi... *Kayak saya juga nih Mbak >,<

      Delete
  16. Replies
    1. Mungkin cari bacaan lain buat melengkapi mbak, saya nulisnya mungkin masih kurang jelas :)

      Delete
  17. cerita kita sama, saya juga pernah gitu... Mari kita lebih sadar dengan hal-hal yang kecil

    ReplyDelete
  18. Aku pun mbaakkk kesel deh kalau ada yang pakai lampu jauh. Silau banget sampai gak bisa liat jalan. Papinya navaro juga selalu ingetin saya kalau nyetir malem tentang lampu ini. Dia yang aware banget. Kasian katanya..

    ReplyDelete
  19. menghormati sesama pengguna jalan itu memang perlu ya mba :)

    ReplyDelete
  20. nah, ini! kemut-kemut kepala saya n kebat-kebit hati saya kl ngadepin yg begini. besok lebaran tuh siap-siap aja. semoga nggak deh ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iya... mudik nanti jalanan bakal padat banget.. semoga kesadaran pengendara semakin baik..

      Delete
  21. Masih banyak nih pengendara yg belum bisa menghormati sesama pengguna jalan. Harus baca postingan ini tuh mereka....

    ReplyDelete
  22. iyaaaa...sering banget nemu pengendara yang hobi pakai lampu jauh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau hobi berarti dah jadi habit ya mbak? :(

      Delete
  23. terkadang saking asyiknya berkendara orang sering lupa mencet tombol lampu jauh, yg paling nyebelin malah orang yg lupa nyalain dan matiin lampu sen, kirain mau belok gk taunya nggak.

    ReplyDelete
  24. jadi inget waktu di Medan mau ke Brastagi, tahu dong supir Medan terkenal dahsyat gak kenal rem, mana jalan ke Brastagi muter-muter gitu, untung gak mabok, cuma bisa berdoa semoga selamat sampai tujuan :D

    ReplyDelete
  25. pengendara yang gitu pake lampu jauh emang agak bikin kesal ya

    ReplyDelete
  26. Saya juga sering mba ketemu sama pengemudi kaya gini. Bikin kesel mba

    ReplyDelete
  27. sama nih
    paling kesel sama yang gitu.
    nggak motor nggak mobil sama aja.. silau.

    saya kalau udah gitu mending nepi terus berhenti sampe kendaraan dari jalur lain lewat. kan bahaya kalau terus jalan, ntar nabrak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang repot kalau jalan rame... berapa lama bisa nunggu, kan kasian... :(

      Delete
    2. ya kalau rame ya terpaksa jalan terus. meski pelan.
      tapi jarang kok gitu... jalan ngarah ke rumah ku cukup sepi

      dan kalau di jalan besar kan cukup jauh jalur lainnya

      Delete
    3. Gimanapun yang terbaik, penyuluhan harus lebih digencarkan lagi, harus diobati bukan dihindari :)

      Delete
  28. lampu dekat saya malah gak pernah nyala mba -_- terpaksa pakai lampu jauh tiap hari

    ReplyDelete
  29. yap, lampu jauh suka bikin silau -_-
    klo pke lampu dekat masih keliatan mending pke lampu dekat

    ReplyDelete
  30. iya suka oon, yg pake lampu jauh, ane sendiri make lapur jauh kalo mau nyalip doang, eh skrg lampu deket mati, terpaksa pake lampu jauh terus, wkwkwk

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...