22 Jun 2015

Anak, Sajadah dan Masjid


"Untuk anak-anak berikan sajadah kecil saja, tidak perlu yang besar."

Anak dan Sajadah
Kutipan kalimat diatas adalah salah satu himbauan dari penceramah di masjid besar tempat saya tugas dulu, sudah beberapa tahun tapi tetap saja teringat, soalnya saya mengangguk dengan sangat setuju waktu itu. Bagaimana tidak? Masjid besar itu masih saja membuat beberapa jemaah harus mencari masjid lain karena tidak dapat menampung jemaah lagi, sisi teras masjid pun sudah terisi penuh.

Ini pesan yang sangat baik menurut saya, karena banyak shaf yang sangat lowong hanya karena ukuran sajadah saja. Anak tidak seberapa lebar badannya, sajadahnya bisa diisi 2 sampai 3 anak padahal sajadahnya diletakkan dengan posisi potrait (berdiri) bukan landscape (berbaring). Apalagi anak-anak, rata-rata bertubuh mungil, sajadah yang mungil juga (yang sesuai atau tidak jauh dari ukuran tubuhnya) rasanya lebih bijak diberikan untuk mereka.

Diperagakan oleh model (Chichi dan Pooh)

Orang Dewasa dan Sajadah
Masalah sajadah ternyata tidak berhenti sampai disitu, penggunaan sajadah yang lebar*yang tentunya jauh melebihi lebar tubuh* akan sangat terasa dampaknya saat bulan Ramadhan seperti sekarang ini, di masjid sederhana di lingkungan saya tinggal. Bukan hanya masalah anak saja yang kali ini membuat saya berpikir lebih jauh, tapi juga orang dewasa. Saya akui, memang enak dan akan terasa sangat lega jika menggunakan sajadah yang lebar, tapi tidak di masjid. IMHO.. Boleh saja jika ingin menggunakan sajadah yang lebar di masjid, jika sesuai dengan ukuran badan kita. 

Benar, hak mereka memakai sajadah besar lagi megah, toh belinya pakai uang mereka sendiri. Tapi hendaknya kita sama-sama mengingat bahwa ada hak orang lain yang kita ambil saat membentangkan sajadah selebar itu sedangkan jemaah lain apalagi tetangga kita sendiri tidak mendapatkan tempat untuk ikut meraup pahala berlipat dalam sholat berjemaah. Bukankah shaf sholat harus rapat?

"Ah..kan bisa ditimpa saja sajadahnya, gitu aja kok repot?"
Ada yang berpikir seperti itu? Begini.. sajadah itu kan seperti batas ya? Bahwa kita sudah ngambil tempat selebar itu, jadi orang yang datang kemudian secara otomatis akan menaruh sajadahnya tepat di sisi sajadah kita. Gak enaklah orang lain datang menimpa sajadah kita, walaupun hal itu tidak jarang saya lihat dilakukan dengan terlebih dahulu minta maaf. Lalu kenapa tidak kita berikan hak orang lain tanpa harus membuatnya meminta maaf terlebih dahulu atas apa yang menjadi haknya?

Udah sih gitu aja, kembali lagi ke diri kita masing-masing :)

Anak dan Masjid
Ditengah keinginan saya menulis mengenai sajadah, saya sempat membaca "curhatan" seorang teman di salah 1 sosial media, isinya menyatakan rasa keberatannya terhadap larangan yang diberikan oleh pengelola masjid kepada para orang tua untuk membawa anak, karena ia menganggap membawa anak ke masjid adalah salah 1 bentuk pelajaran untuk membiasakan anaknya ke masjid. Tanggapan atas tulisannya pun berbeda-beda, dan jujur menurut saya. Ada yang idem memberikan curhatan balik atas perasaan yang sama, ada yang dengan jujur mengatakan "Iya, anak-anak memang mengganggu ibadah sholat."

Membaca "curhatan" teman membuat saya mengingat banyak hal, pertama kalimat yang diucapkan teman kantor, seorang ibu yang anaknya sudah dewasa semua. "Kita mau marahi bagaimana? Nah kita juga waktu kecil begitu." Dengan logat khas Kendarinya. Saya langsung ingat kelakuan waktu kecil... iya, saya juga dulu sering ribut di masjid, sudah dimarahi tapi tetap saja diulang tanpa rasa bersalah." Kenapa? Setelah saya renungkan jawabannya adalah karena sudah tau tapi belum mengerti. Dan setelah dewasa saya akhirnya mengerti bahwa hal yang dulu saya anggap remeh ternyata sebegitu mengganggunya bagi orang lain. Astaghfirullah...

Anak-anak umumnya masih berpikir dangkal, egois dan kurang bertoleransi. Tugas orang tualah untuk membuat mereka paham tentang konsep-konsep yang ada dipikiran orang dewasa, seiring waktu tentunya.

Tentang boleh tidaknya anak ke masjid mungkin perlu diberi batasan yang lebih jelas, entah umur, entah bagaimana sikap anaknya.. Larangan yang sudah diterapkan di beberapa tempat sejak beberapa tahun, tapi untuk Kendari dan kabupaten sekitar saya belum pernah dengar, makanya himbauan yang ada agar memberikan sajadah kecil untuk anak saja^^

Alamak.. berat banget ya bahasan saya kali ini..hihi..

Bagaimana tentang anak, sajadah dan masjid di lingkungan teman-teman tinggal?*Pertanyaannya rada maksa, biar gak fokus hanya ke bahasan terakhir saja maksudnya :D


46 comments:

  1. Salam kenal mak :)
    Maaf nih saya ngga bisa kasi banyak komentar tentang tulisannya takut salah ngomong :) *gitu kok komen ya* kalo dari sajadah untuk anak sih, mungkin kembali lagi ke pertimbangan saja ya; bagaimana aturan secara agama dan bagaimana secara sosial. Kalau langsung beli yang besar kan bisa awet dipakai sampai besar tapi daripada saling timpa2an ya mungkin kalau memang berkenan ya beli yang kecil ya?

    Saya mau ngajakin saling follow aja hihihi ^^ uda saya follow nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. pendapat saya aja koq Mak.. Bebas berpendapat koq, gak perlu takut salah :)

      Saya udah folbek Mak, Terima kasih.. Tunggu BW saya^^

      Delete
  2. Alasan klasik para "orang tua" melarang anak2 pergi ke masjid karena berisik. Tapi, gimana masjid bisa makmur dengan "calon pemuda" kalo kecilnya di larang.
    Eh tapi, kalo di kampungku, mesjidnya sepi kalau diluar Ramadhan, kalo pas Ramadhan banyak anak-anak pergi ke masjid jadi rame .Asyik lhooh :D

    Salam kenal, folbek ya kakaaaaak. (hahaha) *ditampol kemoceng* :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kondisinya samalah sama masjid di lingkungan tempat tinggal saya, semoga bisa lebih hidup lagi masjidnya setelah Ramadhan ini^^

      Hihi..udah difolbek koq ^^

      Delete
  3. Dulu, saat di asrama, ada peraturan soal sajadah: harus standar yg pas di badan, tidak boleh yg lebar bin besar. Alasanya sederhana, selain untuk keseragaman juga untuk memberi hak bagi yg lain. Jadi pas ada temen sajadahnya besar, dia jahit kanan kirinya biar sama dg yg lain.

    Tapi skrg sprtinya orang beli sajadah kebanyakn ukuran besar gt ya Mak Irly.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah..keren asramanya^^

      Iya, emang sajadah yang besar-besar gitu kebanyakan (entah kenapa) lebih bagus corak dan bahannya..

      Delete
  4. Sebenarnya kembali ke org tua untuk mengkomunikasikan k anaknya masing2 ya, gmn anak akan terbiasa ke mesjid kalo besar nanti jika tidak dibiasakan sejak kecil ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bisa juga dengan masa percobaan sih.. kalau hari pertama masih gaduh dan mengganggu pake banget biasanya gak dibawa lagi/ibunya gak ke masjid lagi. Ada tuh yang kayak gitu tetangga saya :)

      Delete
  5. aku termasuk yang suka bawa anak ke masjid, tapi dari rumah udah di kasih tau gak boleh menggangun ,bercanda dll. Allhamdulillah walaupun ke masjid berdua mereka tertib.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. kalau Aa sama ade tertib sih malah sebaiknya dibawa, calon Imam Masjid Insya Allah^^

      Delete
  6. Dimasjid ane banyak banget bocah teh, ga tau anak siapa dan dateng dari mana. untungnya ga semua dari mereka suka berisik, tapi tetep aja Mengganggu. Btw, berisiknya anak kecil bikin kangen ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh..bukan lingkungan perumahan yah sampai gak tau anak siapa? Tetangga kali tuuh.. Kalau berisik dan kita tahu siapa orang tuanya mungkin bisa disampaikan ke orang tuanya, bisa jadi orang tuanya gak tau, makanya anaknya gak terkontrol :)

      Delete
  7. di daerahku juga kebanyakan anak-anak suka pakai sajadah yang besar,,ya sama seperti kek apa yang di tulis oleh mbak, 1 sajadah bisa di pakai untuk 3 anak,hehe tapi kalau untuk larangan membawa anak ke masjid sih gak ada selagi si anak gak mengganggu :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaan ya? Hehe..
      Semoga gak ada larangan lagi yang kedengaran nanti, karena para orang tua sudah bisa mengontrol anak-anaknya^^

      Delete
  8. subhanallah artikelnya. mantap mba ;). menurut saya sih membawa anak ke mesjid tidak apa-apa selama anak itu tidak mengganggu. seharunya orang tualah yang memberi nasehat pada anaknya dirumah biar nda berisik dimesjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang tua umumnya sih udah pesen begitu, cuma namanya anak-anak suka kebawa pengaruh temannya kan, gimanapun di masjid tetap harus dikontrol :)

      Delete
  9. alesan orang tua g bawa anak ke masjid karena berisik dan bawel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau udah ga bisa dikontrol biasanya orang tuanya udah gak enak hati sendiri kalau mau bawa lagi :)

      Delete
  10. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tinggal cara pandang aja sih :)

      Siapp..sudah difolbek Mak ;)

      Delete
  11. Jadi anak-anak di anjurkan memakai sajadah yang besar atau yang kecil nih mbak? :)

    ReplyDelete
  12. Ah jd ngebayangin si ken bawak sajadah kecil...pasti lucu,,
    :)

    ReplyDelete
  13. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah ya Neng..maaf lama, baru bisa leluasa dari kerjaan.. :)

      Delete
  14. Pengalamanku kemarin di hari pertama masuk puasa, mlm nya bawa si kecil yg baru 2,5 tahun ke masjid untuk taraweh. Agak khawatir juga sih takut ntar ia berisik dan ganggu orang yg sholat. tapi pas sampe masjid ni anak anteng banget ngikutin step by step gerakan sholat sampe kemudian ada anak kecil yg lain tiba2 dateng dan mukul anakku sampe nangis. Kesel juga sih tarawehnya gk selesai krn keburu si kecil nangis. Jd kesimpulanku gk ada salahnya bawa anak ke masjid asal ortu nya gak meleng dan anaknya dikasih pemahaman kalo lagi sholat gk boleh berisik dan ganggu orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. bener..contoh nyata nih... gak selamanya anak kecil itu bakal mengganggu di masjid

      Delete
  15. suka berisik kalau ada anak-anak ikut ke mesjid suka mengganggu yang lagi sholat

    ReplyDelete
  16. Sudah aku folbek ya mak Irly blognya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dirimu yang dah follow dluan mak, diriku yang folbek..hihi.. terima kasih ya^^

      Delete
  17. saya sering ajak alfi ke musola, ya niatnya itu biar dia belajar mak, tapi saya juga gak mau yg lain terganggu makanya saya berada di shaf paling belakang paling ujung jadi Alfi gak bisa mondar-mandir. Soalnya kalo gak diajak ya aku gak bisa taraweh berjamaah mak, kalau sejadah rata2 pada besar sih di sini mak, dan belum ada masalah

    ReplyDelete
    Replies
    1. So far berhasil kah? Ngajak anak pun butuh strategi ya? Perjuangan ibu :)

      Delete
  18. Kayla & Fathir selalu semangat kalo taraweh di Mesjid sih Irlyyy...
    Memang sudah diwanti2 jangan sampe nge ganggu yang lagi sholat,
    Tapi untunglah kalo anak2 di komplek aku rada mendingan lah yah..
    Dan orang tuanya suka saling mengingatkan, tanpa ada tersinggung...

    Yang bahaya itu, ketika anaknya ditegur trus orang tuanya kesinggungan...parah itu mah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu... penting banget juga sikap orang tua yang kayak gitu, kalau sampai tersinggung bisa bahaya, bakal ga akur di komplek :D

      Delete
  19. di daerah saya juga kebanyakan anak-anak suka pakai sajadah yang besar mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masjidnya masih lowong sih gapapa :D

      Delete
  20. pendapat saya kurang lebih sama dengan yang lain. Bagaimana anak bisa mencintai masjid kalau ada larangan ke masjid?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sebaiknya memang anak-anak tidak di generalisir..

      Delete
  21. kadang saya juga bingung,harusnya anak2 lebih di pantau sama orang tua ketika berada di mesjid

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, tinggal gimana orang tuanya lagi sebenernya :)

      Delete
  22. aku juga suka bawa ponakan ke masjid kalo mau tarawih :) dia selalu ajah diem kalo engga ada temennya . tapi kalo ada temen nya eeeuuh berisiknya minta ampun hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gitu deh kalo anak-anak udah ga ada temennya.. makanya suka lucu dan kasihan juga liat anak kecil yang mati gaya kalau lagi sendirian..hehe

      Delete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...