10 Aug 2015

Apa Kabar Kolam Renang Koni?

Seperti nostalgia, kolam renangnya kosong, tapi saya melihat teman-teman SMP saya bermain di tengah dan pinggir kolam... Kolam renang legendaris koni..

Beberapa hari yang lalu, saya berkesempatan memasuki (lagi) arena kolam renang koni di kota saya, Kendari. Selain sebagai tempat latihan atlet renang, tempat ini juga sangat sering digunakan sebagai tempat praktek olahraga renang berbagai sekolah, untuk saya sendiri sampai kelas 3 SMP, kurang lebih 14 tahun lalu *bakar KTP*, sejak kelas 1 guru olahraga rajin menjadwalkan praktek renang kami ke kolam renang ini. Sayangnya sampai sekarang saya tidak pandai berenang. :D

Pinggir kolam, tempat favorit :D

Sudahlah, jangan tanya kenapa saya tidak pintar-pintar berenang juga, mari mulai bernostalgia saja ^^

Jam Bermain yang Terenggut
Kalau guru olahraga sudah mengumumkan jadwal praktek renang, kami pasti mengeluarkan kata-kata keluhan. Bukannya apa-apa, selain harus minta uang tambahan ke orang tua untuk membayar karcis masuk kolam renang Rp. 1.500 dan ongkos angkot (lupa bayar berapa, yang jelas jaman dulu nilainya lumayan), jam bermain kami juga terenggut karena harus praktek renang, prakteknya diluar jam sekolah...itu artinya jam belajar bertambah dan jam bermain berkurang, suatu kerugian besar untuk kami yang waktu itu sampai sekarang juga masih gila main. Hihi...

Celana Pendek yang Wajib Dibawa
Praktek renang di kolam renang ini diwajibkan memakai pakaian renang, kami anak perempuan langsung "Hiiii" geli membayangkan harus berpakaian renang, tapi bagaimana lagi, ini memang sudah ketentuan dari pihak pengelola, padahal kalau dipikir-pikir baju renang sekarang kan makin mini, kurang bahan dan ahhh..sudahlah..yang penting saya tidak harus pakai pakaian renang lagi kalau mau main air...

Saya ingat sekali, pakaian renang paling sopan itu yang berlengan *Thanks to Mama, saya dibelikan sesuai permintaan*, tapi sangat jarang yang bawahannya berupa celana sampai di lutut. Yaa.. maklum saja.. dulu, sedikit saja paha kelihatan itu adalah momen yang sangat memalukan, bahkan bisa jadi bahan ledekan teman-teman, jaman sekarang jangan ditanya lagi, pakaian-pakaian syar'i makin banyak, tapi orang sudah tidak malu lagi jika pahanya kelihatan, malah jadi trend. Astaghfirullah.. Dulu itu rasa malu tinggi sekali kadarnya walaupun belum dihubungkan dengan ketentuan agama.. Jangan tanya yang sekarang..

Back to topic, untuk melengkapi pakaian renang agar kami tidak merasa terlalu risih, pakaian renangpun kami dobel dengan celana pendek selutut, jadi kalau ada yang lupa, dapat dipastikan seketika dia akan mengalami gegana..gelisah galau merana..ya iyalah malu bangeeett.. jadi celana pendek untuk kami saat itu hukumnya fardhu ain untuk dibawa. :)

Pisang Goreng Makyusss
Salah 1 hiburan saat sudah berada di area kolam renang adalah pisang goreng. Pisang goreng dan Daeng adalah trade mark tersendiri untuk kolam renang koni. Entah kenapa pisang gorengnya rasanya enak sekali, mungkin karena setelah berenang suhu badan kami menjadi dingin dan perut jadi keroncongan. Pisang gorengnya pun disajikan saat masih panas, ngepul from wajan!! Hahah... Tidak perlu merasa lapar, aroma pisang goreng yang sedang digoreng dari kantin Daeng itu sudah sangat memprovokasi perut. Aihh...saya ngeces sendiri ingat momen itu :D

Ada Daeng tuh, do you guys miss him? :D

Ada satu lagi memori yang melekat jika mengingat tempat ini, tapi disimpan saja dulu supaya mood kangen-kangenannya gak rusak :p
===

Bangunan kolam renang yang semakin tua :(

Melihat bangunan ini lebih dekat, tidak banyak perubahan pada fasilitasnya, masih tampak sama seperti terakhir memasuki area kolam renang ini, ada tambahan beberapa bangku di sebelah kanan kolam hanya saja bangunannya yang dulu putih sekarang sudah tampak usang karena tidak terawat, masih saya temui Daeng saat masuk, hanya saja pisang gorengnya sudah tidak ada lagi, mungkin sudah tergantikan oleh kulkas berisi es krim, minuman instan dan kue-kue dari pabrik dengan berbagi merk. Kalau Pisang gorengnya masih ada, OCD pun bakal saya jebolll.Hihi...

Oh ya, saya sempat bertanya kepada seorang ibu yang menjaga kantin, katanya guru-guru olahraga masih sering membawa murid-muridnya untuk praktek renang di tempat ini. Sekarang biayanya Rp. 3.000 untuk anak-anak dan Rp. 5.000 untuk dewasa, kalau ingin menyewa pakaian renang biayanya Rp. 5.000

Ahh.. duduk menonton anak-anak sekolah praktek renang dari tribun kolam renang sambil bernostalgia makan pisang goreng es krim sepertinya enak ^^

25 comments:

  1. jadi ingat kolam renang di deket GOR Bekasi udah gak ada nih sekarang, padahal dari jaman aku SD renang disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayang ya mbak.. Kan jadi gak bisa nostalgia...

      Delete
  2. enakeun dan luas euy itu kolam renangnya. di tempat saya nggak luas begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya luas, tapi tetap saja yang terpakai tempat yang dangkal saja, mana berani ke tempat yang dalam..hehe

      Delete
  3. Aduhhh irly, kok kenangan akan kolam renang kita sama ya, dulu aku jaman smp juga gitu ada jadwal berenang setiap seminggu sekali, dan kalo udah tiba waktunya aku malah happy bgt, karcis masuk bayar 1500, trus berenangnya gak hrs pake baju renang tapi pakai legging n tank top. Abis berenang ningkrong dulu di kantin sambil pesen i domie gorenv dan es jeruk, heheheh.... untunglah rajin latihn aku bisa berenang mpe skr.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama juga ya biaya masuknya? Tooosss..mari nongkrong di pinggir kolam... hihi..

      Delete
  4. Irlyyy...
    Aku lupaaa pelajaran renang jaman sekolahkuuu...soalnya sudah berabad2 yang lampau...bhahaha...

    Tapi di komplek rumahku ada kolam renang yang murah meriah. Kayla & Fathir sering berenang disono walopun gak pernah dijadwalin....mudah2an nanti mereka pun bakal punya kenangan indah soal berenang sepertimu yaaah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling penting punya kenangan indah trus bisa renang juga Teh... jangan seperti saya..hahah...

      Delete
  5. Aaahhh aku jd pengen bikin pisangbgoreng ni hihihii, anget2 setelah nyebur kolam enak tu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bikin Nit, jangan tunggu ada kolam renang dulu...xixixi

      Delete
  6. Udah lama nih saya juga pernah ke kolam renang umum lagi
    terakhir ke kolam renang kelas 3 SMP :D

    ReplyDelete
  7. jadi pengen berenang setelah baca artikel nya :)

    ReplyDelete
  8. kolam renangnya itu doang mba?
    duh kebayang deh pisang goreng sama es krimnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kolam kecil lagi, tapi gak saya foto, saya gak pernah masuk ke sana soalnya :D

      Delete
  9. Kolamnya kece...background langitnya apalagi...cakeepp... haayuk atuh belajar renang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..ini lagi mikir mbak, les renang umur segini oke gak ya? *takut gemuk karena kebanyakan nelen air kolam* hahah

      Delete
  10. kolam renangnya kelihatan bersih ya mbak. dan dengan harga segitu pun sudah terjangkau untuk zaman sekarang yang serba mahal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, setidaknya kolam dan airnya terjaga kebersihannya...
      Iya masih murah^^

      Delete
  11. Lihat foto kolam renangnya, jadi ingat kolam renang Banua Patra milik Pertamina di Balikpapan, mirip. Dan saya juga membayangkan nikmatnya pisang goreng dan es krim yummm.... :D

    ReplyDelete
  12. Duh, habis baca ini jadi inget udah lama juga nggak renang di kolam renang macam ini. Eh, lebih tepatnya main air dink. Dulu pas SD juga pernah ada ujian berenang. Aku ya latihan juga, tapi nggak bisa-bisa karena takut tenggelam klo udah renang di kedalaman lebih dari 2 meter, hahaha. :D

    ReplyDelete
  13. Lihat kolam renangnya seger banget xD mendadak ingin renang jadinya :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...