14 Sep 2015

5 Tips Mengatasi Homesick


Home = Rumah
Sick = Sakit
Homesick = Rumah Sakit
*Jokes lama*

Saya sudah lupa kapan terakhir kali saya merasakan homesick, kayaknya waktu masih tugas disebrang pulau..sekitar akhir 2012. Ya..Alhamdulillah banget saat ini sudah tinggal dirumah lagi bersama orang tua, walaupun tempat favorit saya masih sama..Kamar!! hehe

Homesick mungkin udah banyak penjabarannya kalo nanya ke mbah gugel, intinya ya 1: KANGEN. Kangen rumah..kangen susananya, kangen orang-orangnya, kangen efek berada dekat dengan mereka, kangen kemudahan-kemudahan bersama mereka. Iyapp dah.. homesick tuh bakal tiba-tiba muncul kalo kita lagi susah, misalnya sakit - mama bakal sibuk masakin bubur trus mijetin, papa atau saudara sibuk nyariin obat, peralatan elektronik rusak - tinggal bilang aja papa langsung maju benerin, laper - tinggal keluar kamar makanan udah ada di atas meja.

Dalam bayangan kita segala kebaikan yang ada dirumah itu muncul dalam bentuk slide show. Kalau merantau karena menikah atau tinggal bersama keluarga level homesicknya mungkin tidak akan begitu besar karna ada pasangan/keluarga dalam 1 atap tapi yang paling dahsyat level homesicknya itu kalau sebelumnya ga pernah jauh dari rumah trus ngekost sendiri, derajat parahnya nambah kalau yang merantau anaknya manja banget. Beuh.. *pukpuk yang merantau..*


Tips Mengatasi Homesick:
1. Buatlah dirimu merasa nyaman
Kenapa hal ini menjadi nomor 1? Karena rasa tidak nyaman yang terus menerus bakal bikin perasaanmu selalu merasa susah, rindu suasana nyaman dirumah, dekat dengan orang tua, saudara dan keluarga.

2. Rajin-rajin menelepon keluarga
Bagilah rasa rindumu.. saya tahu betul susahnya ngomong kangen, rindu ke orang tua, untuk beberapa orang, kami lebih senang menyamarkannya, entah memang kita sudah terdidik seperti itu dan saling mengerti atau gengsi-gengsian gak penting ajah. Teleponlah.. walaupun gak ngomong secara langsung tentang rasa kangen yang ada, tapi bertukar cerita dan saling menanyakan kabar akan membantumu menyalurkan rasa rindu, begitupun juga dengan rasa rindu dari rumah. Kalau merantaunya ke luar negeri manfaatkan media-media yang sekalipun tetap berbayar tapi biayanya lebih murah dibanding menelepon langsung.

3. Perbanyak aktifitas yang positif
Banyak aktifitas artinya konsentrasi bisa tersita sementara, jadi waktu untuk mellow-mellow juga berkurang, misalnya makin rajin beribadah, banyak berdoa, olahraga, pelajari hal-hal yang belum diketahui tentang tempat merantau kita. Kenapa aktifitas yang positif? Karena kalo aktifitasnya ga positif, pasti membawa dampak buruk, susah lagi jadinya, ingat kesusahan itu bibit-bibit homesick juga :)

4. Cerita ke sesama "pengidap" homesick
Kenapa harus ke sesama "pengidap" homesick? Karena senasib sependeritaan, kalo bahasa kerennya 1 frekuensi, berada di frekuensi yang sama bikin kita merasa dimengerti, diberi saranpun bisa lebih membantu karna lebih tepat sasaran, dia tau perasaan kita gimana, mungkin juga yang tadinya kita niatnya curhat malah menyemangati teman karna kesusahannya ternyata lebih besar dari yang kita rasakan, berbagi bisa membuka banyak jendela kesyukuran di hati kita :).

5. Perbanyak teman
Banyak teman akan membuka wawasan dan minat, aktivitas bertambah, minat terhadap suatu hal juga mungkin bertambah, misalnya memilih untuk meng-eksplore tempat wisata atau kuliner di daerah rantau, kemudian disalurkan ke poin nomor 3, aktifitas positif, misalnya menulis blog.^^

Homesick ini nyebelin, tiba-tiba muncul dan bisa bikin air mata tiba-tiba ngalir gitu aja, tapi homesick ada hikmahnya lho.. ini berdasarkan pengalaman pribadi saya yang awal merantau selalu saja menyebrang pulang saat weekend, kemudian sadar bahwa bagaimanapun saya harus punya tabungan dengan mengelola waktu pulang bertemu keluarga. So, apa saja hikmah merasakan homesick?

Hikmah Merasakan Homesick :
1. Membuat kita lebih menghargai kebersamaan dalam keluarga
Sebelumnya cuek, egois, merasa bisa tanpa orang rumah.. tapi setelah diserang homesick akhirnya sadar, bahwa kita gak bisa terus-terusan jauh sendiri, saat sakit baru sadar gimana enaknya ada keluarga yang ngurusin, gak perlu tertatih hanya untuk sekedar ngambil air minum*pengalaman pribadi.*

2. Membuat kita ingin memberikan yang lebih baik lagi
Kalau sudah pernah memberi, perasaan ini kan muncul tanpa pernah puas, karena sudah menyadari berharganya kebersamaan bersama keluarga kita jadi ingin membalas segala jasa-jasa, kemudahan-kemudahan dan kehangatan yang sudah diberi orang tua dan keluarga.

Intinya sih, merantau jauh dari orang tua/keluarga ataupun tidak, kita harus memanfaatkan momen, give and show your love as much as you can!! 

Untuk yang sedang homesick, kangen rumah, kangen suasananya, kangen orang tua, himnaeseyo! Bertahanlah.. kalau sudah dibela-belain merantau pasti ada nilai kebaikan di tempat yang sedang ditinggali sekarang ini, jangan lupa praktekkan tips diatas ya.. Semoga bermanfaat ;)


40 comments:

  1. iya, kalau home sicknya kebangtan aku langsung tlp aja wes,

    ReplyDelete
  2. Aku belum pernah merantau lho Lyyy...
    Paling pas udah nikah, misah aja gitu sama orang tua, tapi masih satu kota...

    Dan dulu waktu baru nikah setiap weekend pulang ke rumah Mama...bawa cucian...bhahahaha...
    *untung sekarang mah udah ada londri kiloan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bhahaha.. mengatasi homesick dan masalah cucian jadinya ya Teh.. :D

      Delete
  3. Replies
    1. Bersyukurlah.. banyak yang pengen pulang dekat lagi dengan orang tua belum bisa-bisa lho :)

      Delete
  4. Sepertinya ini kunjungan pertama saya kemari. Salam kenal mbak...

    Aaa... btw skrg saya lagi homesick *siapa tanya ya* hehe. Tapi merantau lah yang membuat saya menjadi Kuat. Semaaangaat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal balik anak perantau ^^

      Yup.. it make us stronger than before.. Semangattt!!^^

      Delete
  5. Aku anak rantau, sekarang udah nggak homesick lagi karena udah nyaman berada di rumah sendiri :D

    ReplyDelete
  6. Pernah juga menjadi anak rantau kalau lagi ngalamin homesick yang sering2 nelepon orang rumah aja sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup.. bayar pulsa gapapalah daripada mewek di kamar ya? Hehe..

      Delete
  7. bener juga kata mb irly...nelpon orang tersayang misal orang tua ga musti pas event2 tertentu...ah jadi inget slogan daai tv, berkomunikasilah dengan orang dekatmu meski tak terjadi apa apa

    ReplyDelete
  8. jadi... homesick itu rumah sakit? #jokeslama
    saya belum pernah jadi anak rantau. entahlah, apa yang akan terjadi kalau saya jadi anak rantau, seberapa homesick saya nanti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baru kakak doang ya Jev yang merantau? Kalau punya rencana lanjut kuliah jauh dari rumah persiapkan diri Jev. ;)

      Delete
  9. Homesick itu memang menyiksa ingatan. Tp tipsnya oke jg tuh, apalg no. 3&5 bsa bikin qta makin mandiri...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup.. mandiri dan tetap sayang orang tua/keluarga #Hassekk :D

      Delete
  10. aku waktu kost pertama kuliah, akhirnya suskes cuma sebulan heheh

    ReplyDelete
  11. homesick ini memang resiko orang merantaw. klo anak kosan selama bareng temen gak sendirian rada terobati kali ya..

    ReplyDelete
  12. aku udah hampir 4 tahun ini merantau ke ibukota, tapi syukurnya sering pulang kampung sih selama anak belom sekolah. awal-awalnya berat banget pisah dari orang tua tapi makin kesininya makin terbiasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. kondisi beda-beda sih.. saya 7 tahun merantau tetap saja ada perasaan homesick yang kadang mampir. :)

      Delete
  13. yang paling ampuh ngilangin homesick itu pulang ke rumah mba hehehe :D

    ReplyDelete
  14. Aku ini anak perantauan, lho Ir. Walaupun udah nikah, tapi homesick kadangkala masih muncul. Pengen pulang ke erumah, pengen dikelonin Ibuk.

    Kalo pas masih sendiri, pulang sering banget, 3 bulan harus mudik walaupun cuma sehari dua hari.
    *Aku jadi kangen niiiih sama Ibukku di rumah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. masih aja ya? Buruan balik mbak *kompor*

      Delete
  15. Huàaa....... saya tertarik dengan tulisan ini.. karena sudah setahun saya pengidap homesick akut...kadang ketauan ma teman sekamar klu habis nangis....
    Hiks... Sulawesi -Solo semoga ceritanya berakhir indah...
    Makasih banyak yaa mbak Irly atas ilmunya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. yang merantau ke Solo.. Jangan lupa dipraktekkan ya.. kalau mau nambahin juga boleh ^^

      Delete
  16. Anak rantau seperti awak nih setiap kali sakit bawaanya pengen pulang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasihan, emang bakal lemah banget hati kalau sakit diperantauan gitu, semoga segera teratasi homesicknya ya... ;)

      Delete
  17. Saya juga sering homesick mbak, udah 8 bulan lebih meninggalkan rumah. Kadang kalau homesick langsung telpon, kadang juga bawaannya pengen makan aja, kalau sudah kumat. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. 8 bulan..masih baru.. semoga semakin lama intensitas homesicknya berkurang ya... :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...