7 Sep 2015

Abang Tukang Ojek


Adanya GoJek ternyata berpengaruh terhadap saya, bukan..bukan karena saya tukang ojek pangkalan, tapi tulisan tentang pengalaman naik ojek yang saya alami membuat saya harus menyimpan tulisan ini cukup lama di draft, kalau diposting saat GoJek sedang hangat-hangatnya bisa-bisa respon teman-teman seragam menyarankan saya menggunakan GoJek.. and unfortunately.. belum ada GoJek disini...

Jadi, ini dia beberapa pengalaman saya bersama Abang Tukang Ojek...

Ditolak Abang Tukang Ojek

Saat itu saya baru pulang dari mall yang lumayan jauh dari rumah dan kalau pulang naik angkot perkiraan saya Maghribnya akan sangat telat, jadi saya memutuskan untuk naik ojek saja, bisa tepat waktu kalau sesuai perkiraan saya, setelah sampai di pangkalan ojek seperti biasa bapak-bapak ojek ini pada nanyain kemana, setelah menyebut tempat kebanyakan mereka menunjuk salah seorang rekannya, tapi apa yang dikatakan bapak ojek yang perkiraan saya range umurnya 28-33 tahun tersebut langsung membuat tersentak sekaligus kagum "Yang lain saja, saya mau pulang Maghrib di rumah." Huaahh..melting denger bapak itu menolak rejeki demi kewajiban. Saking kagumnya cerita itu langsung saya share di grup chat dan medsos, ini contoh.. ini pengingat juga...

Sampai sekarang cerita ini masih melekat diingatan saya yang sangat pelupa ini, pengalaman pertama juga soalnya ditolak bapak tukang ojek gitu..etapiii..ada juga sih pengalaman ama tukang ojek lain yang saya ingat..


Abang Tukang Ojek yang Mabuk

Waktu itu pulang dari ngumpul-ngumpul sama teman-teman, gak begitu jauh tempatnya dari rumah, tapi karna waktu tempuh dan jangkauan ojek yang lebih unggul, jadi saya putuskan naik ojek, si abang ojeknya selama perjalanan kepoooo aja nanya ini itu, mana mengendarai motornya berasa ga stabil gitu, perasaan saya ga enak.. jadi saya minta diturunin beberapa rumah sebelum rumah saya dan memilih jalan lain dari jalan yang biasa saya pakai (jadi lebih jauh), turun, bayar, trus ambil langkah cepat, si abang ojek masih sempat aja teriak

"heh..tunggu..kamu nggak mau ya jadi ibu bhayangkara?!!"

Saya yang cukup kaget mempercepat langkah trus mulai lari...
Itu maksudnya apa coba? Jadi yakin kalo tukang ojeknya mabuk. Hiks.. Sampai sekarang kata-kata terakhir abang ojek itu suka jadi bahan guyonan teman-teman yang pernah saya ceritakan, saya ketawa aja kalo diledekin gitu, pelajaran juga bahwa lain kali harus hati-hati, untung aja dia cuma teriak geje gitu, kalau bikin yang aneh-aneh gimana?? Huaahh..


Abang Tukang Ojek Pasrah

Abang tukang ojek seperti ini biasanya jenis yang pasrah kalo ditawar, kalo ga nawar biasanya tukang ojeknya suka semena-semena kasih harga(itu ditempat saya sih ya), nah..yang seperti ini biasanya suka saya uji *Ir..ir..tukang ojek aja diuji*. Gak tau kenapa pokoknya gitu deh, kalo si abang tukang ojeknya sepanjang perjalanan tetap santun, bawa motornya hati-hati, gak ngedumel dan bertanggung jawab, setiba di tempat tujuan biasanya saya tambahin bayarannya bahkan diatas harga yang disebutkan diawal , tapi kalo ga lulus uji biasanya saya bayar sesuai kesepakatan, lebihin dikit juga sih kadang..tergantung servislah pokoknya... *Bengkel kali ah diservis :p*


Abang Tukang Ojek Dekil

Kasus yang 1 ini sering sekali jadi keluhan teman-teman, saya yang lebih sering diantar jemput adikpun masih nemu Abang Tukang Ojek yang beginian, mulai dari bau keringat, helm yang dekil dan bau sampai motor yang bikin was-was berasa lagi main hide and seek di Running Man dengan Running bell karena rantainya sudah karena aus/longgar *ngeriii*. Semua itu bagian dari pelayanan yang sayangnya sering kali terabaikan oleh sebagian Tukang Ojek. Sebagian ya, tidak semua Tukang Ojek bisa disama ratakan kasusnya, balik ke personalnya lagi sih, yang rapi dan bersih juga banyak kok, termasuk motor dan helm yang kinclong dan terawat.

***

Credit On Pic

Jadi kalau mau sedikit mengaitkan GoJek dengan Ojek pangkalan, abang-abang tukang ojek di pangkalan menurut saya tidak perlu resah, berbenah diri saja, rejeki sudah ada yang mengatur dan tidak akan tertukar 1 Rupiahpun, toh banyak teman saya yang kalau sudah percaya dan menjadi langganan dengan seorang tukang ojek akan menggunakan jasanya untuk antar jemput anak bahkan meminta abang tukang ojek tersebut untuk sekedar mengambil barang yang tertinggal di rumah.

"A trust if followed by a good service is an asset for a long time relationship. Money surely will follow." -Irly
(Sok pake bahasa Inggris gak ngerti bener apa nggak :p )

Teman-teman punya pengalaman apa sama abang tukang ojek? Semoga yang baik-baik saja ya ^^

30 comments:

  1. Yg pertama sa sdh pernah dengar tp yg lain baru tahu, sampe ada yg tanya ibu bhayangkara wanna be dii :p

    ReplyDelete
  2. Yang penting tunjukkan attitude yang baik ke pelanggan. Bukan ngga mungkin langganan satu akan merekomendasikan ke orang yang lain ya mbaa

    ReplyDelete
  3. Sebelum ada Gojek juga kalau harus naik ojeg aku pilih-pilih tuang ojegnya

    ReplyDelete
  4. Di sini blm ada gojek sih mbk, cm klok partneran sm tukang ojek sih iya, malah punya nopenya, kalau lg butuh tinggal calling..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciyeee yang calling-callingan sama abang ojek..*diguyur emake Ken* *ditoyor bapake Ken*

      Delete
  5. Abang tukang ojek.. mari mari sini.. aku mau pergi.. *eh malah nyanyi*

    Cuma sesekali naik ojek (berbayar), lebih sering naik ojek gratisan alias nebeng ama teman *loh?!* hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw.. saya juga nyanyi lagu yang sama Jeng..haha

      Haha.. kalau udah ada mobil mah ngapain naik ojek, apalagi bayar kalau ada gratisan yak? *dicium mak irits*

      Delete
  6. belom irly... jarang naik ojek sih itungan kalo gak salah 2 kali itupun ojek langganan keluarga dari suami. eh tapi penasaran juga sih beberapa kali ketemu tukang ojek grab bike kok ganteng2 banget, ternyata katanya mereka rata2 mahasiswa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sekarang ada grab bike juga ya? Dengan adanya pemesanan ojek melalui aplikasi sekrang pekerjaan Ojek jadi oke banget, mahasiswa aja mau nyambi..Keren^^

      Delete
  7. selama ini saya belum pernah dapet tukang ojek yg macem2 sih, semua standar dan alhamdulillah baik2, oh iya saya setuju ttg tk ojek pangkalan vs gojek , iya rejeki mah nggak akan kemana, saya perhatikan di pangkalan ojek depan komplek, tk ojek masih laku kok, malah kl pagi2 jam org pergi kantor dan anak2 sekolah, gak ada tk ojek yg mangkal, semua sedang mengantar, jadi jgn harap dapet ojek kl jam2 segitu, udah gitu tk ojek pangkalan itu jg multi fungsi, di sela2 ngojek mrk biasanya banyak orderan dari pelanggan unt benerin apaa gitu di rumahnya, kl tk ojeknya baik dan bisa dipercaya biasanya malah laris manis jadi rebutan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. bahkan ada untung ruginya masing-masing ya? namanya juga sudah ada yang mengatur ya?^^

      Delete
  8. di cilegon belum ada go jek.. setuju mbak. ojek pangkalan gak perlu resah ya.. pantaskan diri saja nanti juga rejeki mengikuti. Disinipun para orang tua banyak yang memakai jasa ojek untuk antar jemput anaknya sekolah. tapi ya itu.. pasti kan dipilih juga ojeknya.. yang bersih dan terawat pasti banyak yang pakai jasanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener, kalau pelayanan oke, jasanya juga Insya Allah banyak yang pakai^^

      Delete
  9. rezeki itu tidak bakalan ketuker :)
    abang tukang ojek mari-mari sini aku mau naik *jadi nyanyi dah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. jangan lupa bayar abis nyanyi ya.. #Eh..

      Delete
  10. Alhamdulillah saya belum nemu tukang ojek yang mabuk :)

    ReplyDelete
  11. Blum pernah naek gojek heheee tapi kang hojek pangkalan pernahnyaaa, bener2 hrs pilih2 hihii.. Setuju, rejeki ngga akan ketuker sepeser pun...

    ReplyDelete
  12. Aku juga milih2...kalo g serem takut napa2 *belum2 dah baper xD

    ReplyDelete
  13. Aku juga fleksibel aja, kalo buat nganter ke sekolah anak atau ke tempat yang tukang ojek langganan udah tahu, aku tinggal telepon. Kalo dari kantor, pake gojek :)
    Jadi gimana, nggak mau jadi ibu bhayangkara? :p

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...