19 Jan 2015

Eksotika Rammang-Rammang (Maros-SulSel)

Memenuhi janji yang saya buat dipostingan sebelumnya..ada tempat wisata lain yang bisa dijangkau  sekali perjalanan setelah dari Leang-leang , untuk petunjuk arah jalan teman-teman bisa bertanya pada petugas di Taman Prasejarah Leang-leang dan bertanya pada penduduk yang ramah selama perjalanan.

Rammang-rammang

Rammang-rammang terletak di Desa Salenrang, Kecamatan Bontoa, Kabupaten Maros. Rammang berasal dari bahasa setempat yang artinya awan atau kabut, mungkin karna itu seorang ibu yang menjadi penunjuk jalan kami mengatakan artinya adalah remang-remang..

Dermaga 1 Rammang-rammang
Di rammang-rammang ada 2 dermaga yang bisa dijadikan akses menikmati gugusan pegunungan kapur (karst) yang disebut-sebut sebagai salah satu jejeran karst terbesar di dunia (Yunan Stone Forest di Cina dan Taman Hutan Batu Tsingy di Madagaskar salah duanya :D ). Sayang saya tidak melewati hutan batu yang bisa diakses kalau melalui dermaga 2. Jika berkunjung ke sini, pastikan teman-teman tidak melewatkan hutan batu seperti saya..hiks..

Saya memulai perjalanan menyusuri sungai Pute dari dermaga 1, keuntungannya wisata rawanya lebih panjang kalau dari dermaga 1, untuk menyusuri sungai Pute kami harus menyewa perahu bermesin (warga lokal menyebutnya katinting). Tarif perjalanan pulang-pergi 1 perahu bermesin ini adalah Rp.250.000, tapi terlalu mahal untuk kami yang hanya jalan berdua, akhirnya sepupu saya memutuskan untuk menawar keras, jadilah kami diberi harga Rp.150.000 dengan perahu yang lebih kecil (muatan 5 orang termasuk pengemudi perahu).
Hutan Batu, salah 1 pemandangan yang bisa dinikmati jika melewati dermaga 2, sumber
Sepanjang perjalanan, menuju Telaga Bidadari dan Kampung Berua, kami sibuk jeprat-jepret... walaupun rumah saya sangat dekat dari sungai dan familiar dengan tumbuhan-tumbuhan pinggir sungai (kalau kami menyebutnya Nipa) yang ada di Sungai Pute ini, tapi menyusurinya adalah pengalaman pertama untuk saya, sepanjang perjalanan kami juga beberapa kali berpapasan dengan pelancong yang sudah hendak pulang, tampaknya kami memang pelancong kloter terakhir.. kami tidak bertemu perahu lain dengan tujuan yang sama selain penduduk setempat yang hendak masuk ke kampungnya.

Telaga /Taman Bidadari

Salah satu jalan menuju Telaga/Taman Bidadari
Ada yang menyebutnya telaga, ada yang menyebutnya taman bidadari, apapun namanya kami putuskan untuk mengunjunginya, dari dermaga kami sampai setelah 30 menit menyusuri sungai Pute yang berkelok-kelok, setelah sampai kami diantarkan oleh penduduk setempat, jalanan kesana lumayan butuh energi dan kehati-hatian, maklum saja struktur jalanan yang berbatu-batu dan tidak selalu datar lumayan licin, sendal gunung adalah alas kaki terbaik menurut saya.


Kampung Berua
Dari tempat perhentian menuju telaga/taman bidadari waktu yang diperlukan untuk sampai ke kampung ini hanya sekitar 15 menit, di kampung inilah terdapat gua Pasaung, Gua Bulu’ Barakka’ dan Gua Telapak Tangan, tapi untuk niat ke gua sepertinya harus kami batalkan, mengingat waktu sudah sore dan kami tidak bisa memprediksi waktu tempuh untuk sampai di gua tersebut, kami puaskan diri untuk jeprat-jepret di dekat "dermaga" saja, sudah cukup mengagumkan menurut saya..kampung ini sangat asri.


15 comments:

  1. keindahan yang tak ternilai... khususnya hutan batu itu ya, unik banget :)

    ReplyDelete
  2. Kemarin Leang-Leang, sekarang Rammang-Rammang.
    Tempat wisata memang harus sering dipromosikan agar menjadi terkenal
    Terima kasih reportasenya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  3. dari postingan-postingan seperti ini jadi aku bisa mengenal lebih banyak tempat wisata yang ada di Indonesia ini

    ReplyDelete
  4. Tempat wisatanya udah, gimana soal kulinernya mbak :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh yang suka masak..hehe

      Kalo di Rammang-rammang emang ga ada kulinernya, kecuali Maros sih..saya juga taunya cuma roti Maros..hehe

      Delete
  5. pernah dengar juga soal Ramang2 ini, tapi kalau ke maros cuma sebatas bantimurung saja,...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, padahal 1 kawasan Taman Nasional kan? :)

      Delete
  6. sebetulnya masih ada 1 lagi hutan batu di daerah ini, dan kurang lebih sekitar 3 kali lebih luas drpd hutan batu Rammang2, berada di desa Galaggara, kabupaten Maros, g terlalu jauh dari Rammang2 juga... tapi sayang sekali krn keserakahan sekelompok kecil manusia dan kebodohan pemda Maros yg tdk bisa menjaga, akhirnya kita kecolongan, hutan batu galaggara kini telah habis oleh pertambangan marmer.. kini hanya menyisakan kenangan di memori saya waktu sekolah dulu dan cuma bekas2 tambang marmer, sisa2 para manusia serakah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw..3x lebih luas? Kebayang kerennya tempat itu.. Rammang-rammang saja sudah eksotis.. Semoga Rammang-rammang ini terjaga ya..ndak kecolongan lagi :)

      Delete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...