30 Jan 2015

Nyobain Sedot Komedo

Bismillahirrahmanirrahim...

Pagi ini ada demo produk kecantikan di kantor, setelah minta izin ke Bos buat pinjem aula, ga lama terdengarlah pengumuman tentang demo kecantikan itu di penjuru ruangan kantor, Skin Care apalah begitu namanya...

Saya naik ke lantai 4 agak telat, nyelesaian urusan ini itu dulu biar bisa duduk manis pas liat demo produknya, ternyata pas nyampe aula lantai 4 beberapa teman kantor(wanita) udah pada hmm nyebutnya apa ya? sebut aja berbaring manis menerima perawatan yang diberikan, beberapa yang saya tanya ada yang di rawat noda hitam di wajahnya, di sedot komedonya, dikasih perawatan khusus yang berjerawat, saya sendiri lama-lama tertarik dengan sedot komedo, maklum, ni wajah selama ini perawatannya yang kelas rumahan aja, yang namanya ke salon tuh saya cuma motong rambut trus dimasker rambutnya, itupun harus cari salon khusus muslimah dulu, setahu saya baru 1 di Kendari. Cuma berani buat rambut deh pokoknya, kalo wajah saya ga berani... Tapi kali ini saya pengen coba.

Tiba giliran saya ikutan disedot komedonya, saya ga liat berapa gram tuh komedo yang berhasil terjaring razia, saking buru-burunya saya pengen cepat udahan..SAKITTT!! Beuhh..air mata saya sampai keluar seakan-akan dengan kabar Soong Jong Ki bakal nyelesaiin wamilnya sampe akhir 2015. Saya juga sih yang dudul..udah liat teman ampe meringis waktu disedot komedonya pake selang bening sebesar kelingking itu, masih juga pengen*Ciri pecinta gretongan. Belum lewatin meja tempat mbak-mbaknya naruh peralatan saya udah ditodong buat beli produknya...*ini saya udah tau dari tadi mereka jualan, saya jawab mau ngerasain produknya dulu(kan udah dipakein alas bedaknya tadi tuh), eh..saya di cecar terus..jawaban masih sama, si mbaknya masih aja ngotot plus iming-iming wajah kinclong dan bakal segera dapet jodoh..aduuh..saya jadi males kalo jatohnya dipaksa dan diiming-imingin kayak gitu, sukapun saya malah jadi males, ini dukun yang ngadain demo produk kecantikan apa gimana sihh?haha.. Lucu aja, liat cermin aja belomm..

Di dagu saya ada lengkungan bekas alat penyedot komedo.hiks
Setelah ngucapin terimakasih saya buru-buru turun dari lantai 4, ada cermin di lift, kurang puas saya ke toilet...daann...wajah saya rada merah..bukan karna produk sepertinya, tapi karna sedot komedonya itu...ada yang ungu bahkan di dagu saya!(sekarang warnanya lebih gelap). Trus entah karena buru-buru atau gimana, setelah saya cek dan ricek tadi ga bersih juga disedotnya,  tapi temen saya yang sebelum saya juga bilang ga bersih..ya udahlah saya ikhlasin aja komedo saya yang dibawa itu *emang mau diapain juga neng! Makasih sih untuk komedo yang udah dibawa pergi mbak-mbaknya, tapi berhubung setelah beberapa jam saya ngerasa produknya juga ga cocok ama kulit saya, saya makin mantap ga beli. Yang paling bikin saya ga mau, ternyata ga ada nomer registrasinya di BPOM.. bye-bye dah.. saya dulu dah pernah coba krim-krim yang ternyata ada merkurinya itu, krim dokterlah istilahnya, tapi ga harus cerdas saya harusnya cukup pake logika aja dulu, ga pernah diperiksa ujug-ujug krimnya samaan aja, padahal kondisi kulit tiap orang beda-beda. Lagian dari yang saya baca efeknya tuh gak hanya jangka pendek tapi juga jangka panjang.. Saya milih berhenti aja deh dari kulit kinclong putih bersih yang kayak gitu, ga apa-apa kulit lebih gelap, yang penting bersih dan sehat. Sedot komedo lagi? Aduhh.. Trauma!!

27 comments:

  1. bukannya ada plester yang bisa angkat komedo Mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener..tapi itupun saya belum pernah coba karna kata yang pernah pake kurang bagus..whehe

      Delete
  2. hati2 beli produk mbak,... kalau tidak ada daftar resmi dari balai obat-obatan dan makanan jangan di beli

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya..udah dapet pengalaman..ga boleh tergoda..heheh..

      Delete
  3. Irlyyy...
    diambil komedonya emang sakit sih, dan pasti bakal kelihatan bekasnya mah barang beberapa hari...
    Aku pun kalo pake kosmetik suka cocok2an jadi suka gak berani sembarang coba2 kalo gak jelas mah...

    Duh, nunggu Joong Ki kelar wamil Mei 2015 lama banget yah..nunggu 4 bulan aja kayak semacam 4 juta tahun cahaya...bhuahaha...
    *saya memang lebay*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trauma saya teh.. bekas yg di dagu dah mulai berkurang sih, tapi yang berbekas dihati tuh belum ilang teeeehh *minta diguyur air cabe

      Haha..iya..i miss oppa a lot..dan Mei masih lama.hiks..

      Delete
  4. aku kalau di rumah pakai yang plester lumayan ke angkat. Kalau pakai selang pernai juga di tempat facial tapi gak ngerasa sakit

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo saya, saya pencetin sampai habis deh

      Delete
    2. kalau alatnya sama berarti mbak-mbaknya itu yang ga lemah lembut pakenya..hehe

      Delete
  5. pake slang,aku baru tau mbak..aduh kebayang sakinya,di facial aja sakit2 apalagi disedot hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hah? Facial tuh sakit kah? Waduh..jadi ga berani facial2an juga :D

      Delete
  6. membersihkan komedo memang menyakitkan dan membuat warna muka jadi merah...., kalo sedot seharusnya tidak terlalu sakit krena pake slang....,,,setuju banget..kalau nggak ada registrasi BPOM jangan dulu dibeli dech....
    mendingan naik komidi putar daripada sedot komedo membuat kepala jadi berputar-putar....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang pernah nyobain sedot komedo juga ya?

      Salam dari Kendari *Tetangga ^^

      Delete
    2. Mas Hary mah nggak punya komedo ahh, kulitnya halus begitu

      Delete
  7. disedot melulu Mbak? dari kemaren belom selesai? hebat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk..sabar..tuh postingan barunya baru aja rilis..haha

      Delete
  8. kalau membaca ceritanya jadi takut juga mbak sedot komedo ini.. agak miris.. sakit..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rajin bersihin wajah 2x sehari aja kali ya, sama pakai pembersih wajah yang tepat :)

      Delete
  9. Kulit muka saya berminyak dan pori-poripun besar. Komedo? Itu sudah jadi langganan he he. Beberapa waktu lalu beli produk buat angkat komedo. Sepot kecil 55rb + 60 lembar kertas. Jadi dioles, tekstur mirip lem, trus ditempeli kertas, kalau sudah kering, diangkat. Memang mantab banget deh, bisa keangkat tu komedo yang membandel. Ampe takjub liat kertasnya. Tapiiiii, saya jadi galau. Soalnya kemasannya ecek-ecek gitu, produk Thai pula, ga ada BPOMnya. Jadinya belum berani pakai lagi :(

    ReplyDelete
  10. aku biasanya pake tisu basah atau pake pembersih muka bisa keangkat gitu, sambil dipencet tapi jangan kenceng-kenceng aja..

    ReplyDelete
  11. aku juga berkomedo parah banget mba, liat juga macem - macem alat buat komedo. iya semepet tau juga itu yang kertas kaya pake lem gitu, tapi kayanya horor banget. akhirnya nyari - nyari ketemu di silahqan.com alat penyedot komedonya. lumayan sih bersih walaupun perih banget hehe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...