10 May 2015

Memperbaiki Steker/Colokan Yang Lepas Dari Kumparan

Bismillahirrahmanirrahim...

Weekend, jadwal mencuci. Seperti biasa saya lebih suka mencuci manual daripada pakai mesin, keuntungannya selain lebih bersih dan bisa bedakan cucian dari jenis kain dan warnanya, mencuci dengan mengucek ini lebih menguntungkan juga untuk saya, karna bisa saya sambil nonton(atau nonton sambil mencuci??). Koq bisa? Haha..bisa dong, konsep mencuci saya adalah "Mencuci dengan bahagia."*Plakk

Nah...setelah selesai mengucek dan nonton baru dibilas dan dikeringkan, saat dikeringkan inilah baru saya fungsikan mesin cuci, tapi ada yang aneh dengan mesin cuci di rumah, sudah saya sambungkan ke listrik dan atur pengeringnya, tapi ternyata mesinnya tidak berfungsi, saya sih curiga, stekernya bermasalah lagi, sudah sering begitu, penyebabnya mungkin keseringan ditarik-tarik dengan paksa...

Dan benar saja, setelah steker (atau umumnya disebut colokan) itu dibuka ternyata 1 kumparannya putus...

Saya share cara memperbaikinya, siapa tau ada yang mengalami hal yang sama dan belum/kurang tau harus bagaimana (atau mau bereksperimen?). Umumnya sih perempuan ya.. kalau laki-laki udah khatam yang beginian :)

Sebaiknya kita kenalan sedikit dengan peralatan dan bagian-bagian stekernya:
Jika tidak punya tang, gunakan pisau atau gunting, malah lebih mudah memakainya.

Nah, ini dia langkah-langkahnya^^

1. Buka steker dengan menggunakan obeng, putar baut ke arah yang berlawanan dengan jarum jam. Perhatikan mur agar tidak jatuh dan hilang saat baut sudah longgar.
2. Penampakan di dalam steker, salah 1 kumparan putus dan berpindah jalur.
3. Longgarkan badan kumparan untuk membersihkan sisa-sisa kawat dan membuat kumparan baru, sebaiknya buka juga kumparan yang masih bagus tadi agar tidak putus saat menguliti kabel.
4. Potong kulit kabel menggunakan tang(perhatikan posisi kabel pada tang), untuk kabel seperti pada gambar berhati-hatilah, kabel bisa langsung terpotong jika tang langsung ditekan. Kita membutuhkan kawat-kawat kecil yang ada didalam kabel untuk membuat kumparan.
5. Lilitkan kawat hasil langkah no. 4 ke badan kumparan dengan rapi. Kembalikan pisisinya seperti gambar no.3.
6. Tutup steker, jangan lupa baut dan mur diletakkan sejajar pada sisi kanan dan kiri, kencangkan keduanya menggunakan obeng. Dan selesai!

Akhirnya mesin cuci bisa berfungsi lagi. Memang sih ya, untuk listrik amannya pakai yang dari kuningan. Tapi bisa benerin juga membantu banget lhoo.. Tidak percuma saya suka memperhatikan bapak/om yang bongkar-bongkar barang eletronik di rumah. Cuma butuh tang/pisau dan obeng saja... Saya seringkali terselamatkan dengan pengetahuan yang 1 ini saat masih kost dulu. Alhamdulillah rejeki anak kepo *Ehh ^^

Saya menulis atas pengalaman dan pengetahuan cetek saya, yang ingin menambahkan silahkan^^

34 comments:

  1. Mak irly kereenn.
    Jd inget temen kosku mak..kalau ada stelker yg eror dia dah yg benerin, ambil gunting isolasi beress...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..itu kalau ketemu kabel telanjang tuh, dipakein isolasi biar ga "nyengat" kalau kena kulit :D

      Delete
  2. Aku biasanya langsung panggil suami mak hihii, tapi perlu dibookmark nih caranya sapa tahu besok2 pas rusak, pas suami lagi di kantor dan ngga bisa langsung pulang memperbaiki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dicoba deh..tapi yang aman emang pakai peralatan listrik yang standar :D

      Delete
  3. Aku juga suka benerin colokan sendiri Mak Irly. Secara di rumah yg laki2 cuma Bapak, tapi ya gitu, kalo nungguin kapan Bapakku bisa benerin ga bakal selesai deh kerjaan. Jadinya diutak atik sendiri, eh ternyata bisa xixixixi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..toss Maak.. Bisa koq kalau mau coba-coba, nanti kalau ga bisa baru panggil ahlinya..xixi

      Delete
  4. wak,keren banget mbk tau dunia perlistrikan hehehe. saya nggak berani otak/ik,takut kesetrumm..meskipun g dicolokin tapi g tau ya,tetep takut kesetrum ahahaha *pasrno banget*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya parno banget ya?
      Saya udah sering kesetrum dan punya om yang suka otak-atik barang-barang elektronik, jadi gak begitu asing..hehe

      Delete
  5. langsung angkat tangan deh kalo udah masalah beginian hehehe
    ngomong-ngomong mak nyuci sambil nonton gimana caranya..?? tv-nya ditarok deket tempat cucian ato nyucinya di ruang tv...nah lho :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyucinya di kamar, di kamar ada TV, paling seneng sih sambil nonton RM, kalo nonton RMnya pake gadget yang 10.1" mayan banget nyuci sambil ketawa-ketiwi..xixi

      Delete
  6. tuh kan, wanita tegar berani dan tegar ada di sini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..

      Btw, tegarnya cuma 2 pak, sayang banget..padahal kalau ada 3 dapat payung cantik lhoo..xixi :p

      Delete
  7. Duh mirip dengan saya mbak....bongkar instalasi listrik sendiri...tapi yang ringan saja

    ReplyDelete
  8. Seminggu yang lalu aku kesetrum gegara steker yang lepas, Mbak.. Hiks.. T_T Kalok sekarang sih jadinya ngga berani pegang-pegang lagi. Wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh hati-hati Beb..
      Jadi trauma ya?Hihi...

      Delete
  9. Makasih, Irly. Gue berniat mengkhatamkan ini, ah. Biar Nadya tambah kagum *emak riya detected*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. enggak koq.. dirimu emak kece doong..selalu mau belajar^^

      Delete
  10. wew aku paling takut mak sama perlistrikan, gak kebayang kalo itu putus benerin sendiri mah, paling manggil temen hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi.. saya jauh kalau dipanggil mak #Eh :D

      Delete
  11. Lebih baik lagi kalau di antara dua kumparan ada pembatas kayak karet gitu biar ga nyenggol kalau misalnya lepas kawat kabelnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, biar gak korslet kan ya?
      Tapi karetnya emang ada khusus kah?
      Apa bawaan colokannya?

      Delete
  12. Keren lho, jeng. Gak perlu repot2 kuliah teknik listrik dulu buat bisa benerin colokan yang rusak, tapi cukup otodidak aja. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. Jadi mikir kenapa dulu gak masuk STM ya? :D

      Delete
  13. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...