9 Apr 2011

Buah Bibir

Bismillahirrahmanirrahim.

Kali ini judul postingan saya sedikit beridiom… Pada tau buah bibir kan? Ee..eeee..eee..buah bibir yang saya maksud bukan sariawan yak:)), hehe..ga tau kenapa jadi kepikiran sariawan, lagi musim soalnya :p

Lanjutsssss… Pada tau dong buah bibir saat ini? Segala media membicarakannya…yang tak tau tiba-tiba jadi tau, gimana nggak? Hampir tiap channel TV menyuguhkannya…boleh dibilang silih berganti 25 jam dalam sehari*lebaaayyyy*!! Eh…tadi ada yang jawab “Briptu Norman Kamaru” tuh…bener banget…dia yang saya maksud, tapi tenang saja…saya tidak ikut-ikutan membahas ala media-media gitu, karna dibalik berbuahnya dia di bibir orang-orang, saya sebenarnya punya pandangan lain, ada kekhawatiran tentang fenomena buah bibir.

Ehh..sabar..saya bukannya tidak setuju dengan yang dilakukan salah satu anggota Polri itu, jujur saja..menurut saya videonya menghibur sekali, keren! ^:)^ Lhaaa…trus apa masalahnya? Begini..*mulai serius ceritanya :-$* liat saja bagaimana kebanyakan masyarakat terhibur dan memuji aksi saudara Norman yang sedikit banyak tidak bisa lepas dengan pencitraan polisi, belajar dari banyak kejadian yang terjadi di Indonesia saat ada sosok yang muncul dengan kebaikan yang dibawanya…perhatikan bagaimana dia dipuji dan menjadi buah bibir dengan sangat cepat, seolah dia hanya selembar kertas putih..yang akan terus putih..terus dipuji seolah kertas itu takkan pernah tergores tinta.

Nah…yang saya khawatirkan itu bagaimana kalau sang Briptu melakukan kekhilafan? Sebagai pribadi ataupun saat mengemban tugas? Atau salah satu teman dalam institusinya berbuat salah? Wajar kan? Tapi kecenderungan yang terjadi adalah*semoga saja tidak*membanding-bandingkan…atau langsung menghujat seakan-akan tidak pernah ada kebaikan yang muncul atau dimiliki orang atau institusi tersebut. Saya tidak skeptis… mau contoh nyata? Lihat saja kisah Da’i kondang yang mendakwahkan Islam tapi juga*setahu saya*penontonnya juga dari agama lain..Beliau bahkan punya banyak penggemar..wajar saja menurut saya, tapi lihat bagaimana sejumlah penggemar*yang katanya banyakan ibu-ibu*menghujat beliau saat  ‘dianggap’ melakukan kesalahan atau mengambil keputusan yang tidak populer? Yang dulu mungkin rela meninggalkan sinetron demi menonton ceramahnya yang disiarkan di TV, bagaimana sekarang? Temans tau sendirilah…

Ah..sehubungan dengan Da’i kondang tersebut, saya pernah ditanyai oleh salah seorang responden saya saat selesai wawancara.“Bagaimana pendapat ibu tentang Da’i kondang ini?” Sambil menunjuk fotonya bersama beliau.
Saya hanya menjawab “Sebelumnya saya ingin menjelaskan bahwa saya pribadi tidak pro pada keputusan yang diambilnya, tapi..menurut saya saat ini beliau seperti kertas putih yang kejatuhan tinta, orang tidak lagi melihat putih kertasnya, tapi fokus pada tinta yang jatuh, melihat hitam yang mungkin hanya setitik lalu lupa pada putih kertas yang masih luas

Seperti itulah kecenderungan yang ada saat melihat keburukan orang lain, kita akan lupa pada kebaikan yang dimilikinya, seperti kertas dan tinta.. Benar kalau ada yang bilang bahwa orang ga ada yang suci-suci banget, bahkan kertas yang terlihat putihpun tidak akan benar-benar putih saat kita perhatikan baik-baik. Maka dari itu sebisa mungkin mari menempatkan diri diposisi orang lain sebelum bertindak.

Hewww..jadinya koq serius bin sotoy gini yak? Yukkk mari kita lip sync en joget bersama Briptu Norman lagi*Lho???* 3:D

12 comments:

  1. ah, manusia memang tidak ada yang sempurna mbak,

    si briptu makin jd buah bibir nih,hhehehe

    ReplyDelete
  2. Benul mbak Nov..
    Iya tuh, makin jadi buah bibir, minat bikin sequelnya gak?hehee

    ReplyDelete
  3. Buah bibir...


    Intinya ga boleh terlalu berlebihan ya Mba Irly, "sedang2 saja" karena kesempurnaan hanya milik sang khaliq...

    ReplyDelete
  4. hati2 dengan Buah bibir bisa menjadi laknat juga nikmat

    ReplyDelete
  5. saat melihat keburukan orang lain, kita akan lupa pada kebaikan yang dimilikinya

    ahhh..sebuah kata yang indah dan mengingatkan saya untuk selalu mengingat kebaikan orang lain dibanding keburukannya...walaupun susah...terima kasih untuk postingannya...

    salam :)

    ReplyDelete
  6. @Mr.TM: Benul banget Mas Mr..*halahh* yang sedang2 saja, kesimpulan sederhana en pas banget.
    Makasih Mr :)

    @Mas Ipin: Semoga kita termasuk pada yang membawa nikmat. Amiinn :)

    @Mas Nufri: Alhamdulillah..
    Terimakasih kembali, mari saling mengingatkan :)

    ReplyDelete
  7. yah di era internet ni klo mau cepet jd buah bibir mah gampang (tp moga aja pake cara positif ya)
    n klo udah jd buah bibir ... ati-ati aja, kepleset dikit udah dimaki-maki para penggemar :(

    ReplyDelete
  8. Kalau dipikir-pikir lucu yah. Yang lipsinc 'keong racun' jadi terkenal, yang joget jadi terkenal ... youtube emang sakti euy!

    ReplyDelete
  9. Wohehe si norman..
    Iya sekarang emang udah gampang banget kalo mau terkenal, dengan modal kreatif dan punya karakter sendiri sudah cukup untuk modal utama menjadi artis :)

    ReplyDelete
  10. @Mbak Eha: Resiko jadi terkenal kali ya mbak? :)

    @Mbak Miya: Hayo mbak, nyusul!! :D

    @Shudai: Yang penting positif... ;)

    ReplyDelete
  11. saya suka juga tuh liat si norman. udah mau rekaman dia sekarang. hahaha.. gpp sih nyanyi2 ginian buat ilangin stress. positif2 aja

    ReplyDelete
  12. Hehehe...so far makin padat aja tuh jadwal syutingnya..rekamannya kayaknya udah jadi..
    Mari liat kiprahnya :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...