13 Apr 2011

Saya Nabrak Motor

Bismillahirrahmanirrahiiiim...

Mondar mandir ngojek bikin saya hafal lubang jalanan. Hmmm...lumayanlah buat ngabisin bensin*hehh. Seringkali saya dibuat kesal dengan sesama pengguna jalan yang tidak mau berbagi jalan sempit yang secara de facto dan de jure harus dibagi 2 jalur, pengennya nyerempeeeettt aja, mana jalanan dah sempit, rusak, harus sering-sering ngalah pula dengan orang-orang yang make jalan seenak-enaknya..ckckck..saya hanya bisa geleng-geleng saja#:-S

Ngomongin soal jalanan saya koq jadi ingat waktu saya kecelakaan dulu ya? Hmm...sepertinya bagus juga kalau saya share, kejadian ini sebenarnya terjadi waktu saya masih TK, kalau dibuat FTV bisa dikasih judul “Tubuh Mungil Itu Menabrak Sepeda Motor”:">

Jadi begini ceritanya....Waktu itu saya dan bapak turun dari angkot, bapak bayar angkot sambil berpesan: “berdiri disitu saja,jangan menyebrang dulu”. Saya sebagai anak penurut meng”iya”kan pesan bapak, tapi jiwa kemandirian saya berkata lain *halahhhh:p, saya yang merasa bisa menerapkan pesan ibu guru untuk melihat kekiri dan kekanan sebelum menyebrang pun berdiri tepat didepan angkot, melihat kekiri tidak ada kendaraan, melihat kekanan yang ada cuma angkot tadi saja, maka saya pun berlari sekencang-kencangnya*niatnya mau bikin bangga bapak karna dah bisa nyebrang sendiri:(

Daaan…braaakkkkk…tiba-tiba saya dan bapak pengendara motor sudah sama-sama terbaring dijalan raya depan kampus, bapak baru sadar setelah diteriaki satpam kampus bahwa saya kecelakaan, kulit kepala saya sobek *kalo tidak berdarah-darah mungkin sudah digetok sama bapak.:-SS, saya ingat semuanya karna saya tidak pingsan, si pengendara terlihat shock *terus wajah saya sendiri waktu itu bagaimana??/:) dan menawarkan jasa membonceng kami ke RS terdekat plus biaya pengobatan, tapi bapak lebih memilih membawa saya ke puskesmas saja, kebetulan letaknya tidak jauh dari gedung sekolah *hiks…dari kecil memang sudah diajar hemat, eksklusif sedikit napa Pak??, saya digendong bapak sambil berlari kecil ke puskesmas*padahal jaraknya lumayan jauh,bagaimana kalo waktu itu sy kehabisan darah Pak???Lebayyyy:)) sambil melewati sekolah, bapak minta izin ke guru TK, trus dijahit deh di puskesmas…

Anehnya saya tidak ingat kejadian setelah itu, padahal saya ingat juga waktu saya menatap sinis ke bapak yang duet sama saya dijalan raya, bagaimana saya merasa jengkel ke bapak satpam karna mengatakan bahwa sayalah yang menabrak motor *pengennya dibelain.hihhi, tapi memang saya salah, karna jelas pengendara motor itu tidak melihat penampakan imut saya.hoho..Saya tidak ingat lagi wajah bapak itu, mungkin juga sudah “menghadap” duluan, entah dimana dirimu bapak yang dulu motornya saya tabrak, tapi saya benar-benar minta maaf…

Semoga kejadian itu untuk yang pertama dan terakhir kali..jangan lagiii...jangan lagiii, walaupun saat belajar bawa motor saya nyosor ke got dan saat sampai saat ini suka nyangkut di pagar, tapi kekuatan saya tidak akan sama lagi*halahhh

Nb:
1. Untuk para orang tua: jangan buat imajinasi anak-anak anda kemana-mana, kalau melarang usahakan dibarengi dengan alasan*membela diri
2. Untuk anak-anak: kalau dibilangin ma orang tua tuh dengerin, susah juga ujung-unjungnya dirasain sendiri*ngomelin diri sendiri

11 comments:

  1. ternyata kecilnya nekatan ya?.. apa gedenya juga gitu?..hehehe..

    ati-ati teh :)

    ReplyDelete
  2. dari kecil aja dah kelihatan jiwa kemandirianya...apa lg sekarang udah gede..

    ReplyDelete
  3. Nakal di cubit ya...jieheeeee...

    saya pernah mengalami kejadian paling seram dgn kecelakaan sekitar thn 98, waktu klz 3 smp, pulang sekolah pake motor, pas nyelip bis yg lg berjalan pelan, dr arah berlawanan ad jip dgn kecepatan tinggi, saya n motor terjepit hingga terlempar ke bawah bis...

    Penduduk sekitar berteriak2 n bis tersebut berhenti, roda belakangnya hanya berjarak 3 meter dr badan saya, ALHAMDULILLAH, ALLAH masih menyelamatkan nyawa saya...

    Sampai sekrang saya ga berani lg bawa motor kebut2an... "panjang banget komen saya" jihehehehe....

    ReplyDelete
  4. hahahaaa....kasihan bapak yang nabrak dong ya...gak tau apa2..malah nabrak anak kecil... :)

    makanyaaaaa...sama orangtua tuh nurutttt...jewer yaaaaa... :p ...heheee

    salam :)

    ReplyDelete
  5. Jangan lagi-lagi deh dapat pengalaman yang ngeri-ngeri. Untung ga papa ya.

    ReplyDelete
  6. kalau aku punya pengalaman menabrak kambing, anjing...tapi akhirnya aku sendiri yg jontor mbak... kwkwkkwkwkwk

    ReplyDelete
  7. bapaknya yg dulu ditabrak motornya dah berganti roda empat...jiahaha, masih mau nabrak dia lagih, kah??? :))

    ReplyDelete
  8. @Ay: Gedenya lumayanlah.hehe
    Makasih:)

    @Mas Arief: Alhamdulillah ga apa-apa.hehhe

    @Mas Wage: Haha..beneran mandiri ya namanya? :D

    @Mr TM: Jjiaaahh..dcubit :D
    Ya ampun…serem banget ceritanya…3 METER!!!Ya Allah..untung ga papa ya..makasih udah share Mr…mudah-mudahan jadi peringatan juga buat saya :)

    @Mas Nufri: hehe..abis deh saya,,udah dcubit dapat bonus jeweran lagi :D
    Salam :)

    @Mbak Miya: Iya mbak..semoga ga ada lagi.

    @Mbak Nyit: Walah…sasarannya hewan-hewan ya mbak?:D

    @Mas Jrs: Ya ampun…sukur aja kalau bapaknya masih umur panjang, gak lagi-lagi deh :))

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum..^_^

    saya belom sempat ngalaminnya... mudah2an dijauhi amien... :)

    happy weekend ya mba ^_^

    ReplyDelete
  10. Wa'alaikumsalam..

    Mudah2an nggak ya..
    sehat n hepy slalu ^_^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...