4 May 2016

Gurihnya Jalangkote Bang Deli



Di Rabu Review kali ini saya ingin menceritakan gurihnya Jalangkote Bang Deli yang mungkin sebagian masyarakat kota Kendari sudah pernah merasakannya. Tapi.. mari kita perjelas dulu untuk pembaca yang masih asing dengan nama makanan yang gak boleh dibaca terpisah ini.

Sumber: Wikipedia

Sudah jelas yaaa?

Yuk lanjut bahas Jalangkote Bang Deli yang rasanya gurih banget ini. Sebenarnya saya sudah sejak lama ingin mengisi Rabu review dengan  kuliner yang satu ini, tapi ngambil foto untuk pelengkapnya susah banget, saya tinggal sebentar di meja sudah raib. Padahal belinya juga untung-untungan kalau masih ada.

Sebenarnya, yang dijual di gerobak Bang Deli ini bukan hanya Jalangkote saja, tapi juga berbagai jenis gorengan lainnya, pemberian nama jelas terpengaruh oleh produk larisnya (namanya baru saja dibuat, dulu kami biasa menyebutnya jalangkote halaman bank P*nin), selain jalangkote juga ada bakwan (kami biasa menyebutnya kandoang), pisang goreng dan ubi jalar goreng. Dari semuanya saya suka kandoang dan tentu saja jalangkotenya! ^^


Jalangkote Bang Deli ini isinya sebenarnya hampir sama dengan jalangkote-jalangkote lainnya, ada sayuran, laksa dan irisan telur. Tapi keistimewaannya adalah kulitnya, rasanya gurih dan disimpan semalampun besoknya kulitnya masih krenyes, sambal cairnya juga rasanya pas pagi penyuka pedas seperti saya.

Oh ya, seluruh gorengan di tempat ini dijual dengan harga Rp. 2.000. Murah meriah dengan rasa yang memuaskan. Waktu arisan di rumah Mama pesan disini dan laris manisss...


Jika ingin merasakan gurihnya jalangkote Bang Deli, datanglah tepat setelah shalat Maghrib, biasanya pada waktu-waktu seperti itu gorengan baru saja matang, jalangkote juga biasanya masih tersedia, tapi.. kalau gak keduluan sama langganan yang sudah pesan diawal ya... Saya pengalaman banget pulang dengan tangan kosong lho. Hehe..

Jalangkote Bang Deli
Jl. Ahmad Yani ( Halaman bank P*nin)
Kota Kendari
Buka pukul 17.30 - habis

14 comments:

  1. Dulu pertamakali dgr jalangkote aku bingung... tapi mama jelasin kalo ini sejenis pastel :D.. mamaku besar di makasar soalnya, makanya nyebut pastel slalu jalangkote... dan emg enaaak ;).. suka deh.. untung di jkt ada bberapa restoran yg mnejual trutama yg restoran makasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. gak asing dong ya.. Cemilan ini emang enak dan ngangenin.. hihi

      Delete
  2. di lihat dari bentuknya agak mirip dengan Risolls ya mba. Rasanya juga sama gurih, tapi kalo jalangkote saya blm pernah nyobain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda banget sama Risol Mas, risol mah mulus, jalangkota punya ciri khas gerigi di salah 1 sisinya.. ini juga yang bikin teksturnya kaya. :)

      Delete
  3. Wah kudu nyoba. Blom pernah makan yang ada isian laksanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selama ini pakai mie ya?
      Mmm.. beda tipislah rasanya ^^

      Delete
  4. jalangkote oh jalangkote.. camilan gurih yang pas dinikmati di segala suasana :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...