9 Jun 2016

Ramadan di Rantau



Ramadan datang
Suka cita hati menyongsong
Aku yang dirantau orang
Tak bisa bersama keluarga tersayang

Ibu bertanya kabar hari ini
Sambil menyebut satu per satu masakannya
Seolah jemawa akan hasil tangannya
Keinginan bersama anak ia sembunyikan dalam hati

Aku menjawab ringan
Sesekali memuji masakannya
Sewaktu-waktu melempar alasan
Tapi semua indraku ingin berada di dekatnya

Hatiku rindu
Tapi tak bisa kuungkapkan pada Ibu
Suasana hatinya akan sendu
Selain itu aku takut tergugu

Aku di rantau orang
Keluarga di kampung halaman
Walau rindu akan kutahan
Demi Idul Fitri bersama mereka yang kusayang

*Terinspirasi kenangan selama merantau
090616 -9.15 PM

20 comments:

  1. Duh gak kebayang Ramadhan di rantau.. Huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaa.. Jangan sampa Jeng.. Gak enak..Huhuu..

      Delete
  2. Tahun ini, saya ramadhan ke-8 di rantau dan sepertinya nggak pulang kampung sampai lebaran, karena harus standby menunggu jadwal masuk studio akhir demi bisa dapat gelar ST.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh.. perjuangan anak rantau pencari ilmu..
      Semoga segera nyangkut tuh gelar ST di nama ya.. ^^

      Delete
  3. aku juga anak rantau,
    aku udah 7 tahun lebih loh merantau,
    aku curhat

    ReplyDelete
  4. kangen keluarga ya kalau lagi di rantau

    ReplyDelete
  5. Haseg
    Teruntuk para perantau,
    Rasa kangen keluarga bakal keobati pas hari raya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah juga tuh Nit, kalau gak ada halangan.. hehe

      Delete
  6. biasanya awal ramadhan udah ditanya, ramadhan ini kapan pulang nak? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan.. emak-emak kebanyakan suka gitu..

      Delete
  7. rasa rindu pasti ada kalo lg meantau gitu, aku mengerti sekali:(

    ReplyDelete
  8. gak papa mbak, saya juga merantau koq. dan juga gak pulang kampung. udah 12 tahun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waahh.. 12 tahun.. Apa mungkin ortu udah ga ada ya?

      Delete
  9. saya menjalani lima tahun ramadhan di rantau :)
    rasanya memang sedih, tapi seiring berjalannya waktu akhirnya terbiasa juga. yang paling seru adalah momen mudik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merantau itu sedih tapi bikin mandiri juga ^^

      Delete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...