28 Aug 2017

Pengalaman Membuat Paspor di Kantor Imigrasi Kendari

Entah kenapa, beberapa tahun yang lalu tiba-tiba saja saya memasukkan membuat paspor sebagai salah satu resolusi saya. Iseng? Ah tidak.. mungkin saya hanya lelah saja, butuh piknik yang lebih jauh.. Hehe.. Memang saat keinginan itu ada saya tidak langsung membuatnya di kantor imigrasi, but when i went there.. masalah dimulai..

Sesuai dengan persyaratan yang diminta, saya membawa KTP, Kartu keluarga dan Akte kelahiran berikut masing-masing foto copy ketiga dokumen tersebut. Bahkan untuk berjaga-jaga ijazah juga saya bawa serta. Saya letakkan Semua dalam 1 map.


Pengurusan paspor ini saya yakini berjalan mulus, apalagi saat duduk dengan bekal map dan tambahan nomor antrian, tidak menunggu lama saya sudah dipanggil untuk pemeriksaan berkas di loket.

Tidak lama setelah dokumen saya diperiksa (lebih tepatnya dicocokkan dengan detail), ditanyakanlah 1 pertanyaan yang membuat saya sempat ngeyel juga. Alamat saya di E-KTP berbeda dengan alamat di kartu keluarga. "Lah.. disuruhnya bikin E-KTP kan dimana saja dan berlaku untuk dimana saja, kenapa sekarang jadi bermasalah?" Pikir saya saat itu. Tapi ternyata emang gak bisa, harus sama, salah 1 caranya adalah dengan membuat keterangan domisili.

Tidak ada sedikitpun kesalahan dari pihak imigrasi sih, sayanya saja yang acuh terhadap pengurusan administrasi kependudukan.. Payah..

Baca Juga: Pentingnya mengurus administrasi kependudukan

Singkat cerita, sayapun akhirnya mendapatkan surat keterangan domisli, GRATIS.. catat ya.. gratis, di Capil, sampai KK saya jadipun saya tidak membayar biaya apapun, kalau masih ada yang dimintai bayaran berarti..wallahu'alam..

Maka, beberapa bulan setelah itu sayapun akhirnya datang lagi ke kantor imigrasi, sumringah membawa KTP, Keterangan domisili, Kartu keluarga dan Akte Kelahiran yang masih lengkap dengan foto copy masing-masing dokumen.

Saat itu kantor imigrasi Kendari cukup ramai, tapi tetap saja saya dilayani dengan cepat, nunggunya cuma sebentar, begitu pun dengan pemeriksaan dokumen, sudah klop semua, saya kemudian diminta mengisi formulir dan surat pernyataan yang diakhir saya tanda tangani diatas materai Rp. 6.000.


Karena gak enak di kantor izin terus, hari itu saya "ngotot" ikut wawancara dan pemotretan antri untuk foto paspor di sore hari. Memang benar saya menunggu cukup lama karena nomor antrian saya memang sudah cukup besar. *Anak kali ah.. besar :D

Untuk wawancara, sesinya ringan kok, gak seperti wawancara saat melamar perkerjaan. Saya malah tidak merasa sedang diwawancarai, berasa diajak ngobrol aja. Jadi sambil melihat data di layar komputer, petugasnya sesekali bertanya, seolah-olah memastikan isian, lalu kemudian bahas tujuan, hotel/penginapan dan lain-lain. Random sih pasti yang ditanyain.. santai ajalah pokoknya. :)

Oh iya, saat hendak berfoto untuk paspor pun para pemohon paspor ini masih ditanyain juga. Yang lucu saya ditanyain:

"Nanti perginya sama siapa?" Saya jawab suami.

Trus dikroscek, status saya belum nikah.

"Ini statusnya belum menikah."

Saya tertawa, kemudian menjelaskan, nikahnya beberapa hari lagi, berangkatnya setelah nikah.
Nah lo..

"Akhirnya sama petugasnya dibilangin, saya tulisnya pergi sama teman saja yaa.."
Hahah.. Membingungkan ya Mas? LOL

Saya iyain aja. Daripada disuruh buat passportnya setelah nikah aja, rempong. LOL

Cekrek..

Pulang.

Eh gak ding, sebelum pulang saya diberikan kode khusus untuk biaya pembuatan paspor ini, sistemnya juga mudah, tinggal ke ATM dan mencari menu pembayarannya, memasukkan kode, verifikasi identitas, udah cocok, bayar deh.. Biaya pembuatan paspor kemarin adalah sebesar Rp.355.000,

Simpel kok, sekitar 3 hari saya diminta datang kembali untuk mengambil passport, dan saya ngambilnya lama juga, masih ditinggal liburan lagi. Haha..

Intinya.. Bikin passport wisata itu mudah (saya pertegas aja tujuan paspornya, belum punya pengalaman untuk memnbuat passport lain soalnya), pegawainya juga pelayanannya bagus, tidak mempersulit pemohon. Benar-benar contoh pelayanan prima. Memang saya kenal dengan salah 1 petugas di loket, tapi saya juga dengar tentang pelayanan primanya dari orang lain yang nota bene tidak dikenalnya. Duh, senang lho waktu tahu yang diceritain, dipuji-puji oleh teman saya itu ternyata orang yang saya kenal. Orang yang memudahkan urusan orang lain kayak gitu Insyaallah rezekinya baik dan akan semakin baik. Aamiin..

Tambahan:
Untuk pembuatan passport untuk keperluan haji atau umroh dengan nama yang pendek alias 1 atau 2 suku kata saja maka persyaratan yang dibutuhkan tidak berbeda dengan pembuatan passport umum, yaitu:  KTP, Kartu keluarga dan Akte kelahiran berikut masing-masing foto copy ketiga dokumen tersebut. Bedanya adalah, jumlah materai yang dibutuhkan adalah 2 lembar (Rp.6.000), dan surat rekomendasi dari Depag dan travel. Ada pengecualian sih untuk surat rekomendasi ini, kalau pemohon adalah lansia atau berprofesi sebagai PNS, maka surat rekomendasi tidak diperlukan lagi.

Tips:
- Sama seperti cerita-cerita pembuatan paspor lainnya, saya menyarankan datang pagi-pagi sekali, karena besar kemungkinan segala urusan pembuatan paspor ini (mulai dari verifikasi dokumen, pengisian formulir, wawancara, berfoto kemudian pembayaran) bisa selesai dalam 1 hari, tinggal tunggu paspornya jadi beberapa hari kemudian.

- Sedia materai saat ke kantor imigrasi juga akan lebih mempermudah.

***
Itu tadi pengalaman saya membuat paspor di kantor imigrasi Kendari. Untuk prosedur, persyaratan dan biaya pembuatan paspor, saya yakin tidak berbeda dengan kantor imigrasi lainnya.

Semoga bermanfaat :)

40 comments:

  1. Tidak seribet yang saya bayangkan ternyata pembuatan paspor 😊

    Itu materai 6rb memang penting, saya juga kalo berurusan di BNI selalu siapkan materai 6rb

    ReplyDelete
  2. teh skrg paspor berlaku 6 bln yah?? yang harga 355rb itu?

    ReplyDelete
  3. Aku dulu saat bikin passport pakai jasa orang sih, jadi nggak tau alurnya :(

    Tapi tahun depan mau perpanjang, jadi kayaknya mau langsung sendiri aja :P

    Btw makasih infonya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, karena pengen punya pengalaman, saya urus sendiri Mba :)

      Delete
  4. Buat passpor sekarang ga bisa langsung jadi ya? Padahal dulu kalau sudah foto tunggu beberapa jam saja dah langsung jadi.

    ReplyDelete
  5. Wah, bisa gratis yah buat KK. saya di sini muter-muter sana sini dan harus bayar juga (alibinya sih untuk PMI, disuruh ambil 20 lembar sekaligus, masing" lembar nilainya 1000, tapi gatau benar atau tidak)

    Kebetulan lagi ingin bikin paspor juga, materai harus disiapkan dulu yah oke deh, thanks infonya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bebas biaya Alhamdulillah.

      Sipp, siapin di map sekalian. :)

      Delete
  6. Makasih informasinya mba..
    Tak kira pembayarannya bisa langsung di tempat pembuatan, trnyata beda ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, justru lebih mudah, karena tempat bayarnya banyak, kalau hanya 1 atau 2 loket di kantor imigrasi kemungkinan lama.

      Delete
  7. Dimana mana ternyata antrian pembuatan dokumen sama panjangnya, saya belum pernah bikin paspor jadinya informasi seperti ini sangat bermanfaat

    ReplyDelete
  8. Perginya sama teman hidup hihihi.
    Bikin passport emang enak aja kok, kalau passport wisata lebih mudah dibanding umroh/haji. Saya juga sempat kikuk dulunya, mungkin keseringan nonton film kriminal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Teman hidup.. Pengen becanda di depan masnya sih.. Tapi males ah udah ada Abang #EhGimana? 😅

      Delete
  9. Wah hampir sama ceritanya sama pengalaman saya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cerita yang mana nih? Mesti ngurus Keterangan domisili atau bikinnya lancar jaya? heheh

      Delete
  10. Saya juga bikin paspor cuma bikin aja dulu.. Untuk tambahan, kalau pakai kacamata, saat foto paspor jangan pakai softlens. Selain itu, saya dikasih tau jangan pakai baju warna putih. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Terima kasih tambahan infonya Mba, nanti saya masukkan di artikel..

      Delete
  11. Ternyata nggak seribet yang orang katakan, ya, Mbak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ribet kalau datang siang Mba, ribet ngantri.. Heheh

      Delete
  12. Aku juga bikin dulu aja. :'D Siapa tahu kelak benar bisa dipakai

    ReplyDelete
  13. jadi inget pengalaman buat pasport juga mba kalau aku E-KTP ga ada dan KK juga adanya yang alamat lama alhasil ditolak lalu dtg kedua kali dg wajah melas akhirnya berhasil sampe foto :D

    ReplyDelete
  14. Terima ksih informasinya kak..
    Semoga saya berkesempatan buat pasport..haha

    ReplyDelete
  15. Saya juga belum buat passport dan konon kabarnya antrian di Imigrasi Makassar puanjangggg :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Datang pagi biar ndak puanjanggg-puanjanggg amatt.. Hehe..

      Delete
  16. Salam kenal mb Irly, terima kasih informasinya ya.

    ReplyDelete
  17. Makasih informasinya mbak. Jadi pengen bikin paspor juga nih supaya bisa main-main dikit ke negara tetangga. Heheheh. Kali aja ada rejeki ke sana~

    ReplyDelete
  18. Enggak ribet sih memang harusnya. Cuma dulu karena selalu banyak calo jadi kesannya ribet.
    Jadi inget passport mau expired akhir tahun ini. Tapi e-ktp sampai sekarang belum jadi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di kota besar saingannya emang calo kali ya.. jadinya ribet..

      Delete
  19. Wah ringkas juga ya kak ir, 3 hari dah jd...waktu aku bikin di jakarta utara ada 2 mingguan kyknya, biaya sekitar 400rbuan klo gasalah inget tapi diredem kantor

    Hmmmm itu kocak jg yg pas ditulis petugasnya pergi sama temen wkwkw, ada2 aja emang pas sesi wawancara
    Klo aku tegangnya pas difoto jd foto pasporku mukanya lg ga okay krudung jg lg kusut2nya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asik ueyy diredeem kantor. Hihi..

      Lah.. sama aja kalau foto paspor mah, gak ada efek kameranya sih.. Kucel jadinya.. Wkwkwk..

      Delete
  20. harganya berlaku nasional apa tiap wilayah mbak?

    ReplyDelete
  21. dulu pernah bikin paspor, lama banget nunggu antriannya.....

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...