23 Mar 2016

Es Teler Mas Alek

Siang hari kalau panas enaknya minum apa?

Yang seger dong.. sebangsa minuman dingin gitu lah ya?


Nah, kali ini saya ingin me-review sebuah tempat favorit saya dan keluarga jika ingin menikmati Es Teler. Jadi kalau ditanya oleh teman atau pengunjung kota Kendari, saya akan merekomendasikan Es Teler Mas Alek Asli NTB, sebelumnya sih namanya lebih sering disebut Es Teler MTQ karena memang berjualan di kawasan Eks-MTQ (sekarang sudah berganti nama menjadi Tugu Persatuan/Tugu Religi).

Saya ingin tempat ini lebih spesifik dikenal sesuai namanya saja, mengingat nama Es Teler MTQ itu sangat umum, maklum saja, yang berjualan di kawasan tersebut juga semakin ramai, jadi nama yang jelas akan membuat calon pengunjungnya lebih mudah menemukan Mas Alek. #Eh :D

Es Teler yang dijual oleh Mas Alek dan kawan-kawan ini sebenarnya lebih mirip es buah, karena tidak ada buah alpukat dan kacang disco yang sering kali menjadi taburan diatasnya ( di Kendari kebanyakan pedagang menambahkan kacang disco). Saya sendiri tidak mempermasalahkan namanya, mungkin memang kalau di NTB es telernya seperti itu, yang penting rasanya endess, rasa susunya kuat dan buahnya juga bervariasi.

Harga per porsinya cukup terjangkau, dengan Rp. 8.000 kita bisa membawa pulang sebungkus es teler yang segar. Ukuran 1 porsi bisa 1 mangkok sayur, dan bapak bisa dengan lahap memakan 2 porsi. Jajan di tempat ini juga kadang harus sabar mengantri, karena pelanggannya banyak mulai dari yang memilih menikmati di tempat sampai membungkus untuk dinikmati di rumah.

Oh ya, ngomong-ngomong soal es teler, tau gak penemu resepnya siapa?  Hajah Samijem Darmo Wiyono lah yang menemukan resep ini pada tahun 1957. Resep yang dijual melalui gerobak saat itu kini telah dijual di rumah makan bernama Sari Mulya Asli, sudah banyak cabangnya juga lho! Kapan-kapan pengen coba merasakan resep asli buatan penemu atau generasi penerusnya. Tapi karna di Kendari rumah makan tersebut belum ada, saya setia ke Mas Alek dulu deh! LOL

Es Teler Mas Alek
Jl. Tebau Nunggu
Kawasan Tugu Religi Kota Kendari
Buka setiap hari pukul 9 - habis

17 comments:

  1. Di Bandung sih yg terkenal Es Campur Pa Oyen... Segerrrr ya Irrr...siang2 begini.. Apalagi aku abis ngebakso... :D

    ReplyDelete
  2. cieeh Mas Alex.. kacang disko sih kayak apa Mbak Irly?

    ReplyDelete
  3. kalo siang-siang saya sukanya minum es dawet :)

    ReplyDelete
  4. Hhhmmm... meski ada kakak di Kendari, sampai saat belum pernah menginjakkan kaki di kota ini. Tapi boleh juga di coba Es Telernya kalau nanti suatu saat menginjakkan kaki di kota ini.

    ReplyDelete
  5. Heran deh, pas mampir kesini liat pic cewe yang baring di pasir itu sering bikin gagal fokus bacanya.
    En..ni postnya kurang lengkap..kurang panjang, ngecesnya belum maksimal :D

    ReplyDelete
  6. nikmtnya es teleerr , apalagi makannay siang2 lagi panas

    ReplyDelete
  7. lama g minum es teler jadi pengennn...^^

    ReplyDelete
  8. Isinya kayaknya rame banget yah. Duh bikin ngiler, haha

    ReplyDelete
  9. Di sini banyak banget macam-macam es. Sayangnya saya suka semua. Hahahaha. Es teler, es oyen, es holland, es gunung, sampai es jusss

    ReplyDelete
  10. 1 porsi mangkuk sayur lumayan big size ya untuk ukuran 8 ribu, esegeeerrr

    ReplyDelete
  11. 8rb?? Wah masih murah ya di sana. Kalau di tempatku udah 12rb-an

    ReplyDelete
  12. wah asyik banget ada kacangnya..murah pula

    ReplyDelete
  13. Bukti kalo bisnis rumahan bisa jadi booming ... salut buat yg sabar & tekun

    ReplyDelete
  14. kayaknya enak nih ya mbk irly, duuhh, jd pgn nge-es teler

    ReplyDelete
  15. Baahh, sa blm pernah coba yg ini kayaknya.. #yaampyuunnkudetku x_x

    Berarti lbh endes dari yg di KeBi dii? Yg tempat nongkrong klo bukber apa sgala *depan Resik maksudnya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca, mohon untuk tidak berkomentar sebagai Unknown atau Anonymous. Komentar dengan link hidup dan broken link akan dihapus, jadi pastikan untuk mengetik alamat blog dengan benar ya. ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...